Tol Gempol-Pasuruan Seksi II Resmi Beroperasi

Presiden Joko Widodo saat meresmikan jalan tol (Foto: Humas Jasa Marga)

MONITOR, Pasuruan – Presiden Republik Indonesia Joko Widodo meresmikan Jalan Tol Gempol-Pasuruan Seksi II (Rembang-Pasuruan), Jumat, 22 Juni 2018. Dalam meresmikan jalan tol sepanjang 6,6 Km ini, Presiden Jokowi didampingi oleh Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Gubernur Jawa Timur Soekarwo, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Hery Trisaputra Zuna, dan Direktur Utama PT Jasa Marga (Persero) Tbk. Desi Arryani.

Diresmikannya Jalan Tol Gempol-Pasuruan ini menyusul terbitnya Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) No. 389/KPTS/2018 tanggal 8 Juni 2018 tentang pengoperasian Jalan Tol Gempol-Pasuruan Seksi II (Rembang-Pasuruan).

Dalam sambutannya, Presiden Jokowi mengatakan bahwa dengan diresmikannya Jalan Tol Gempol-Pasuruan, maka dari Merak hingga Pasuruan sudah terhubung dengan jalan tol.

“Pada sore hari ini, Tol Gempol-Pasuruan (Seksi II) sepanjang 6,6 Km saya nyatakan resmi dibuka,” ujar Presiden meresmikan.

Selain itu, Presiden Jokowi menjelaskan bahwa pembangunan jalan tol, satu persatu telah diselesaikan. Menurutnya, jalan tol sangat krusial bagi pertumbuhan ekonomi karena dapat mempercepat arus distribusi barang dan jasa.

“Dengan adanya jalan tol ini, mobilitas orang, mobilitas barang, distribusi logistik, kemudian biaya logistik akan menjadi lebih murah karena lebih cepat,” jelasnya.

Hal senada diungkapkan oleh Direktur Teknik dan Operasi PT Jasamarga Gempol Pasuruan Ari Wibowo. Ia berharap dengan diresmikannya jalan tol ini dapat meningkatkan geliat ekonomi di Provinsi Jawa Timur.

“Kami berharap dengan diresmikannya Jalan Tol Gempol-Pasuruan ini dapat memberikan sumbangan bagi perkembangan ekonomi di Jawa Timur, khususnya Pasuruan dan sekitarnya, dan dapat berdampak positif bagi taraf kehidupan masyarakat di Jawa Timur,” harapnya.

Jalan Tol Gempol-Pasuruan dengan total panjang 34,15 Km dibagi menjadi tiga Seksi. Seksi I Paket A1 sepanjang 6,8 Km (Gempol Junction-Bangil) dan Seksi I Paket A2 sepanjang 7,1 Km (Bangil-Rembang) telah beroperasi pada tahun 2017. Selanjutnya adalah Seksi II sepanjang 6,6 Km (Rembang-Pasuruan) yang diresmikan hari ini.

Sedangkan Seksi III (Pasuruan – Grati), yang antara lain terdiri dari seksi IIIA sepanjang 4,5 Km (Pasuruan-Karang Pandan), Seksi IIIB sepanjang 6 Km (Karang Pandan-Rejoso), dan Seksi IIIC sepanjang 3,15 (Rejoso-Grati) masih dalam proses konstruksi.

Jika sudah rampung seluruhnya, jalan tol yang menghubungkan daerah Gempol dan Kota Pasuruan ini akan dilengkapi dengan empat Gerbang Tol (GT), yakni GT Bangil, GT Rembang, GT Pasuruan, dan GT Grati.

Jalan Tol Gempol-Pasuruan yang dikelola oleh anak usaha PT Jasa Marga (Persero) Tbk., PT Jasamarga Gempol Pasuruan (JGP) ini, tergabung ke dalam Proyek Jalan Tol Trans Jawa. Jalan Tol Gempol-Pasuruan menjadi bagian dari akses penghubung antar kota utama di Jawa Timur, yakni Surabaya-Banyuwangi.

Ruas Jalan Tol Gempol-Pasuruan memiliki nilai strategis bagi kelancaran arus transportasi barang dan jasa, serta diharapkan dapat memacu pertumbuhan ekonomi di Pulau Jawa. Sebelumnya jalan tol ini menjadi jalan tol fungsional saat pelaksanaan arus mudik dan balik Lebaran 2018 lalu.