24 Kantong Jenazah Sampai ke RS Bhayangkara, Satu Kantong Berisi Jasad Bayi

Kantong mayat diduga berisi korban jatuhnya pesawat Lion Air di perairan kawasan Karawang, Jawa Barat. (foto: Asep Syaepudin/Monitor)

MONITOR, Jakarta – Jumlah kantong jenazah yang masuk ke Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Polri terus bertambah. Hingga kini, jumlahnya mencapai 24 kantong janazah

Bahkan dari 24 kantong jenazah yang dibawa ke RS Bhayangkara Polri, satu kantong berisi mayat bayi yang merupakan korban pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh diperairan laut Karawang, Jawa Barat.

Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto mengatakan, pada saat mengecek jenazah terlihat jenazah bayi. Namun Ari tidak dapat memastikan, berapa jumlah bayi tersebut. Sebab, kondisi jenazah dari 24 kantong jenazah tersebut sudah tidak utuh.

“Iya tadi saya lihat tadi ada potongan tubuh juga saya lihat ada bayi, orang dewasa ada juga material sepatu. Itu yang saya lihat tadi,” ujar Ari di Gedung Sentra Visum dan Medikolegal RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa 30 Oktober 2018.

Menurutnya, meskipun jumlah kantong jenazah sampai pagi ini berjumlah 24, namun bukan berarti jumlah jenazah berjumlah 24 orang. Sebab, kondisi dari para korban ini sudah tidak utuh.

Diketahui jumlah penumpang dan awak pesawat yang berada di dalam pesawat naas tersebut sebanyak 188 orang, terdiri dari 181 penumpang dan 7 awak pesawat. Dari 181 penumpang, dua di antaranya merupakan bayi, sedangkan satu di antaranya anak-anak.

“Sejak sore hari kemarin yang sudah bisa dikumpulkan dibawa ke rumah sakit ini sebanyak 24 bodypack. Jadi kalau 24 bodypack itu bukan berarti isinya 24 jenazah. Satu bodypack itu isinya bisa beberapa jenazah, kalau memang kondisi korban kita temukan sudah dalam keadaan tidak utuh,” terang Ari.

Hingga berita ini diturunkan, tim Basarnas dan tim evakuasi lainnya masih melakukan pencarian korban di perairan Tanjung Kerawang, Jawa Barat.