Senin, 26 September, 2022

Kementan Berikan Bantuan Benih Kacang Hijau di NTT

MONITOR, Jakarta – Pulau Timor secara umum merupakan daerah dengan Iklim tropis dimana memiliki Curah hujan yang sangat pendek 3-4 bulan dalam setahun dari pada bulan panasnya. Untuk itu dalam budidaya tanaman pertanian perlu memperhatikan jenis tanaman yang bisa beradaptasi dengan iklim yang ada tersebut.

Kabupaten Kupang yang merupakan salah satu bagian dari daratan Pulau Timor khususnya di Kecamatan Kupang Timur pada musim tanam ke 2, tahun 2022 mendapatkan alokasi Bantuan Pemerintah melalui Kementerian Pertanian berupa benih kacang hijau sebanyak 1.250 kg yang dibagikan kepada 11 kelompok tani tersebar di 6 Desa yang ada untuk di budidayakan. Bantuan ini di berikan secara gratis melalui usulan CPCL yang dilakukan oleh Penyuluh dan Dinas Pertanian Kabupaten Kupang.

Kegiatan penanaman mulai dilakukan petani pada awal Juni sampai dengan Agustus pada lahan-lahan pertanian bekas tanaman padi sawah. Alhasil pada pertengahan Agustus para petani sudah mulai memasuki masa panen. Hasil panen di Kelompok tani Suka Maju Desa Manusak pada lahan Adrianus Ndaomanu seluas 0,4 Are mendapatkan 300 kg biji kering simpan hasil petik buah pertama yang kalau di konfersikan ke 1 ha berkisar 900 kg/ha.

Di tempat terpisah Direktur Aneka Kacang dan Umbi Yuris Tiyanto mengatakan Bantuan Pemerintah sifatnya hanya sebagai stimulan atau pengungkit, diharapkan diluar lokasi yang tidak mendapat bantuan, petani dapat melakukan budidaya secara swadaya dengan memanfaatkan sumber pembiayaan yang ada seperti KUR.

- Advertisement -

“Di tengah krisis pangan global kita harus lakukan kegiatan ekstraordinary, terukur, nyata artinya diharapkan kepada semua pihak dapat memaksimalkan potensi yang ada untuk peningkatan produksi kacang hijau” Kata Yuris

Ketua kelompok tani Suka Maju Adrianus Ndaomanu yang ditemui Reporter Kecamatan Kupang Timur dirumahnya pada tanggal 26 Agustus 2022 mengatakan bantuan yang diterima kelompok melalui Dinas Pertanian ini sangat bermanfaat bagi para petani di dalam kelompoknya karena dapat meningkatkan pendapatan usaha tani mereka dimana pada saat panen harga kacang hijau dipasaran berkisar antara 18 sampai 20 ribu rupiah. Beliau mengucapkan Limpah terima kasih kepada Kementrian Pertanian, Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) serta Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kabupaten Kupang yang telah membantu kelompoktani mereka juga kelompok tani kelompok tani lain di Kecamatan Kupang Timur.

Kedepan diharapkan bantuan pemerintah berupa benih kacang hijau ini bisa tetap berjalan karena sangat baik apalagi dilakukan pada Musim Tanam Ke 2 yang nota bene ditanam di lahan-lahan sawah setelah tanam padi sehingga lebih menghemat penggunaan pupuk. Apalagi kacang hijau tidak memerlukan peraatan dan air yang banyak dalam budidayanya.

Di tempat berbeda Direktur Jenderal Tanaman Pangan Suwandi menyampaikan bahwa kedepan petani harus bisa menjadi produsen benih sendiri, tidak hanya benih kacang hijau tapi benih komoditas Tanaman Pangan Lainya.

“Dengan mampu menjadi produsen sendiri petani dapat menambah penghasilan lebih dan juga harga jual benih pasti lebih tinggi di banding konsumsi sehingga petani naik kelas nah ini seusai arahan Bapak Menteri Pertanian Bapak Syahrul Yasin Limpo yang selalu memotivasi kita untuk terus berinovasi, kreatif dan semangat mengembangkan sektor pertanian untuk pertanian indonesia maju, mandiri, modern” tutup Suwandi.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER