Senin, 6 Desember, 2021

Ini Langkah Pemerintah Jika Ketersediaan dan Harga Daging Sapi di Pasar Diluar Perkiraan

MONTOR, Depok – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menegaskan bahwa pemerintah akan melakukan intervensi jika stok daging atau harga pangan melonjak menjelang HBKN. Hal ini dikatakannya ketika meninjau cabang ketiga Toko Daging Nusantara di Depok Jawa Barat, Senin (5/4).

“Dinamika pasti ada, fluktuasi pasti terjadi karena kita bicara supply dan demand. Tapi kita akan berusaha kendalikan semuanya sesuai range yang sudah ditentukan” ujarnya.

Lebih lanjut beliau juga menegaskan bahwa Kementerian Pertanian selalu memberikan laporan kepada Presiden terkait ketersediaan stok pangan, termasuk melakukan pengecekan di lapangan. Oleh karena itu masyarakat diharapkan jangan khawatir, karena pemerintah akan terus memantau dan memastikan agar ketersediaan pangan khususnya daging sapi ini dan juga harganya dapat terjangkau oleh masyarakat.

“Kami bekerjasama dengan Menteri Perdagangan terkait stabilisasi harga ini, sehingga diharapkan menjelang Idul Fitri semua dapat terkendali dengan baik” ungkap Syahrul.

- Advertisement -

Senada dengan apa yang disampaikan oleh Mentan, Dirjen Peternakan dan Keswan Nasrullah juga menegaskan bahwa pemerintah sudah menghitung stok dan menyiapkan berbagai cara untuk mengantisipasi kelangkaan stok dan kenaikan harga menjelang puasa dan Idul Fitri ini.

Nasrullah megatakan bahwa selama ini yang sering bersoal adalah DKI Jakarta dan Bandung Raya sebagai sentra konsumen. Untuk di daerah lain mayoritas sudah swasembada, khususnya sentra sentra produsen seperti Jawa Timur.

“Stok disana tersedia, siap dimobilisasi dari sentra produsen ke konsumen”, jelasnya.

Nasrullah juga menjelaskan bahwa ketersediaan daging sapi dipenuhi dari beberapa sumber, diantaranya stok sapi bakalan yang masuk, stok sapi lokal siap potong dan stok daging beku yang ada di gudang-gudang.

“Untuk kebutuhan normal, stok yang ada sudah mencukupi, tinggal nanti kita cross monitoring, bekerjasama dengan Kemendag dan Satgas Pangan untuk memonitor agar tidak ada yang bermain di pasar, jadi stok dan harga tetap bisa terkendali” ujarnya.

Lebih lanjut Nasrullah juga menegaskan bahwa pemerintah akan melakukan operasi pasar jika diperlukan. Oleh karena itu Nasrullah juga berharap agar masyarakat tidak perlu cemas karena pemerintah selalu memantau ketersediaan daging sapi di pasaran.

Dalam kesempatan yang sama, Nasrullah juga mengapresiasi dibukanya cabang ketiga Toko Daging Nusantara ini sebagai salah satu usaha dari stakeholder mendekatkan diri ke konsumen. Usaha untuk mendekatkan sentra produsen dengan konsumen juga termasuk salah satu cara yang sedang diusahakan pemerintah untuk mengatasi permasalahan ketimpangan stok dan harga.

Kedatangan Mentan meninjau Toko Daging Nusantara ini juga sekaligus dalam rangka memantau ketersediaan daging di pasaran. Dalam kunjungan tersebut, Mentan di damping Dirjen Peternakan dan Keswan serta beberapa jajaran eselon I lain bekesempatan meninjau cold storage Toko Daging Nusantara Depok untuk memastikan ketersediaan dagingnya. Per 1 April 2021, tercatat ketersediaan Daging dan Jeroan Impor Reguler di PT Suri Nusantara Jaya adalah sebanyak 1.225 ton.

Toko Daging Nusantara sendiri merupakan anak perusahaan PT Suri Nusantara Jaya, salah satu importir daging sapi yang juga bermitra dengan UMKM. Toko Daging Nusantara Depok ini adalah gerai ketiga yang dibangun setelah gerai Toko Daging Nusantara di Kranggan, Bekasi dan Jati Rawamangun, Jakarta Timur. Direncanakan Toko Daging Nusantara juga akan dibangun di Kosambi dan Kemang.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER