Amnesty International Sebut Penangkapan Petinggi KAMI untuk Menyebar Ketakutan

“Negara harus menghentikan segala bentuk intimidasi terhadap mereka yang mengkritik”

Direktur Eksekutif Amnesti Internasional, Usman Hamid,

MONITOR, Jakarta – Direktur Eksekutif Amnesty International Indonesia, Usman Hamid, menilai bahwa penangkapan terhadap para petinggi Koalisi Aksi Menyelamatkan Indonesia (KAMI) adalah untuk menebar ketakutan ke tengah para pengkritik UU Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker).

“Penangkapan ini dilakukan untuk menyebar ketakutan di antara mereka yang mengkritik pengesahan Undang-Undang Omnibus Cipta Kerja,” ungkapnya dalam keterangam tertulis, Jakarta, Selasa (13/10/2020).

Di sisi lain, menurut Usman, penangkapan tersebut menunjukkan bahwa kebebasan berekspresi di negara ini sedang terancam dan bisa dilihat sebagai upaya untuk mengintimidasi oposisi dan mereka yang mengkritik rezim yang sedang berkuasa.

“Sangat mengkhawatirkan bahwa ketiganya ditangkap dengan dugaan pelanggaran UU ITE. Negara harus menghentikan segala bentuk intimidasi terhadap mereka yang mengkritik dan memastikan penghormatan penuh terhadap hak asasi manusia bagi siapa saja, termasuk pihak oposisi,” ujarnya.

Justru dengan langkah penangkapan tersebut, Usman mengatakan, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah melanggar janjinya sendiri untuk melindungi hak asasi manusia.

“Pihak berwenang harus segera membebaskan ketiganya, yang dijerat hanya karena mempraktekkan kebebasan berbicara, dengan tanpa syarat,” katanya.