Persis: RUU Ciptaker Harus Disinkronkan dengan Aspirasi Pekerja

Ilustrasi (jawapos)

MONITOR, Jakarta – Semangat memangkas perizinan usaha dalam Rancangan Undang Undang Cipta Kerja (RUU Ciptaker) yang tengah dibahas DPR dan pemerintah terus memperoleh apresiasi oleh berbagai pihak.

Wakil Ketua Umum Persatuan Islam (Persis) Jeje Zainudin, misalnya. Ia mengatakan semangat memangkas perizinan usaha dalam RUU diharapkan menjadi solusi bagi tumpang tindih prosedur perizinan usaha.  

“Mengenai pembahasan RUU Cipta Kerja di DPR, kita berpendapat bahwa spirit kemudahan perizinan dan memangkas berbelit-belitnya prosedur perzinan usaha patut diapresiasi,” kata Jeje kepada awak media, Senin (22/6).

“Akan tetapi, spirit baik itu nampaknya dalam pandangan para ahli ekonomi tersingkirkan oleh berbagai pasal yang dianggap sangat berpotensi merugikan ekonomi kerakyatan dan ekonomi nasional,” tambahnya.

Menurut dia, idealnya pasal-pasal RUU Cipta Kerja khususnya dalam klaster Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) bisa mempercepat pertumbuhan sektor ekonomi kecil dan menengah. 

Sehingga dengan dimudahkannya perizinan, sambung dia, tentunya akan mempermudah pembentukan koperasi usaha, pembuatan analisis dampak lingkungan, permudahan aspek pembiayaan, hingga penetapan batas upah minimum.

“Juga perlindungan UMKM dari serbuan modal asing,” sebut dia.

Dalam kesempatan itu, Jeje berpesan agar DPR untuk duduk bersama dengan berbagai pihak terkait pembahasan RUU Cipta Kerja. Hal itu perlu dilakukan agar aspirasi masyarakat terserap dan tertuang dalam Omnibus Law ini. 

“RUU ini juga harus disinkronkan dengan aspirasi para pekerja agar mereka tidak berpotensi terabaikan atau terzalimi,” pungkasnya.