Kunjungi Taman Morning Calm Korsel, Megawati Ungkap Hobinya Bertanam

76
Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri melakukan kunjungan ke sebuah taman pribadi di Korea Selatan (dok: istimewa)

MONITOR, Seoul – Di sela-sela kunjungannya ke Korea Selatan, Presiden RI Kelima Megawati Soekarnoputri menyempatkan diri untuk berkunjung ke sebuah taman kota milik pribadi bernama Morning Calm Garden.

Megawati ditemani oleh keluarga dan sahabat-sahabat dekatnya. Ada menantunya Nancy Hendriati Shrindani, serta cucunya bernama Diah Lupita Jasmina Srita. Ketua DPP PDI Perjuangan Rokhmin Dahuri turut ikut bersama Duta Besar RI untuk Korsel Umar Hadi.

Taman itu terletak di area Gapyeong, Propinsi Gyeonggi, sekitar 2 jam perjalanan dari Seoul. Pendirinya adalah Professor Han Sang Kyung yang hadir menyambut Megawati beserta rombongan. Publik setempat mengenal taman itu sebagai salah satu lokasi syuting K-drama ‘Love in the Moonlight’ yang dibintangi Park Bo Gum dan Kim Yoo Jung. Selain itu sejumlah film dan drama Korea berlokasi di kebun itu.

Tapi bukan soal lokasi syutingnya yang membuat Megawati mendatangi taman itu. Diakuinya saat berbincang dengan para wartawan yang diajaknya serta, salah satu hobinya memang berkebun dan bertanam. Tapi dibalik hobi itu, ada juga cita-cita besar.

“Bagaimana harusnya pemerintah berpikirnya seperti itu, kita harus perbanyak taman di negeri kita,” kata Megawati, Selasa (27/8/2019).

Berarti bukan sebuah kebetulan bila Megawati pasti akan berkunjung ke taman, laboratorium tanaman, di tiap negara yang dia kunjungi. Sebelum ke Korsel, Megawati ke Tiongkok. Di sanapun, Megawati mengunjungi taman, laboratorium, hingga museum.

Sebagai Ketua Umum Yayasan Kebun Raya Indonesia, Megawati mengaku bersyukur kini akan ada 32 kebun raya lagi di Indonesia setelah sebelumnya hanya ada 4 kebun.

Megawati mendorong setiap orang yang terlibat di bidang itu untuk selalu bisa melihat contoh usaha yang sudah dilakukan di negara lain. Dipastikannya, orang-orang di luar negeri yang punya concern sama juga akan gembira membantu.

“Di Pulau Jeju, Korea Selatan, saya punya sahabat seorang dokter yang sama seperti saya punya hobi tanaman. Begitu senangnya dia saya datang ke tempatnya, akhirnya kebun raya yang dia bangun diberi nama pakai nama saya,” ulas Megawati.

Alasan lainnya Megawati selalu berkunjung ke taman-taman, adalah karena kekhawatirannya akan dampak global warming alias pemanasan global. Baginya, fenomena seperti kebakaran hutan, salah satunya adalah dampak dari global warming yang belum ditangani secara serius.

Baginya, dibutuhkan visi yang bersifat jangka panjang. Sebagai contoh, ada jenis tanaman yang bila sekitarnya terbakar, maka pohon itu akan membantu proses pemadaman apinya. Namun usai api habis, maka tanaman itu bisa tumbuh lagi, kata Megawati tanpa menyebut tanaman yang dimaksudnya.

“Nah itukan seharusnya dipelajari. Dan ketika di lapangan, ya kita tanam. Paling tidak sebagai pembatas, kita bisa mengetahui arah angin dan sebagainya, yang bisa mengurangi kebakaran itu,” ujar Ketua Umum DPP PDI Perjuangan itu.

Lebih jauh, Megawati menyebut sama sekali tak ada kerugian bila kebun dan tanaman diperbanyak di Indonesia. Selain indah, nyaman, juga berguna bagi ilmu pengetahuan bagi jutaan anak Indonesia. Sebagai contoh, Megawati menyebut taman Morning Calm itu luasnya 3 hektare dan dikunjungi hingga 1 juta orang pertahun.

“Ini artinya taman ini menjadi suatu yang berarti. Terutama bagi keluarga dan anak-anak kita, yang sejak dini dididik mencintai alamnya,” kata Megawati.