Minggu, 28 November, 2021

Hindari Konflik Internal, Etos: Baiknya Munas Golkar Dipercepat

MONITOR, Jakarta – Pengamat Politik Iskandar Syah menyarankan agar sebaiknya musyawarah nasional (Munas) Partai Golkar terkait pilihan ketua umum untuk disegerakan sebelum dilaksanakannya pelantikan Joko Widodo sebagai presiden nanti.

Hal itu menanggapi adanya dualisme keinginan kader partai beringin yang meminta supaya dilakukan percepatan terhadap Munas dan yang meminta agar Munas partai beringin tetap dilaksankan sesuai dengan jadwal seharusnya, yakni pada Desember 2019 mendatang.

“Saya berpandangan dan menyarankan agar Munas Golkar untuk dipercepat pelaksanaanya sebelum dilakukannya pelantikan presiden Jokowi,” kata Iskandar Syah kepada awak media, Senin (8/7).

Menurut dia, ada sejumlah keuntungan bila Munas dilaksanakan sebelum pelantikan presiden digelar. Salah satunya, supaya ketua umum terpilih nanti dapat melakukan konsolidasi politik secara leluasa.

- Advertisement -

“Supaya Ketua Umum terpilih nanti bisa melakukan konsolidasi politiknya baik di internal maupun eksternal (dengan para partai koalisi Jokowi-Ma’ruf),” sebut dia.

“Selain itu, percepatan Munas juga dapat meminimalisir terjadinya konflik khususnya di intenral partai beringin itu,” tambahnya.

Pria yang juga Direktur Etos Indonesia Institute mengungkapkan bahwa dari hasil survei yang dilakukannya terkait dengan figur ketua umum Golkar saat ini, antara Bambang Soesatyo (Bamsoet) dengan Airlangga Hartanto (petahana), saat ini dukungan para pemilik hak suara lebih condong kepada Bamsoet yang kini menjabat sebagai ketua DPR RI.

“Kami juga (melakukan survei) bahwa saat ini dari dua kandidat, yakni Bamsoet dan Airlangga yang muncul saat ini, masih mendominasi keterpilihannya terhadap figur Bamsoet,” pungkasnya sembari mengatakan jika survei yang dilakukan kepada pemilik suara di DPD Golkar Tingkat I dan II.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER