Ferdinand Berhenti Dukung Prabowo-Sandi, Syarief Hasan: itu Pernyataan Pribadi

23255

MONITOR, Jakarta – Wakil Ketua Umum Partai Demokrat, Syarief Hasan, menegaskan bahwa pernyataan Ketua Divisi Advokasi dan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean yang memutuskan untuk berhenti mendukung Prabowo-Sandi adalah murni pernyataan pribadi.

“Pernyataan Ferdinand itu merupakan pernyataan pribadi bukan mengatasnamakan partai,” ungkap Syarief melalui sambungan telepon, Ahad (19/5).

Syarief menegaskan, Partai Demokrat hingga kini belum memutuskan sikap apakah akan meneruskan koalisi dengan Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi atau tidak.

Menurutnya keputusan itu akan dikeluarkan saat Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI mengeluarkan pemenang Pemilu 2019 pada 22 Mei mendatang.

“Kini kita masih bersama BPN. Keputusan (keluar atau tidak) akan dikeluarkan setelah 22 Mei nanti,” ujarnya.

Seperti diketahui, Ketua Divisi Advokasi dan Hukum Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean menyatakan diri untuk berhenti mendukung capres-cawapres nomor urut 02, Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Hal tersebut karena ia melihat cemoohan oknum yang membully istri Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono, Ani Yudhoyono yang sedang dirawat di Singapura.

“Saya menemukan bullyan yang sangat tidak berperi kemanusiaan dari buzzer setan gundul yang mengolok Ibunda Ani yang sedang sakit. Sikap itu sangat brutal. Atas perilaku brutal buzzer setan gundul itu, saya, Ferdinand Hutahean, saat ini menyatakan berhenti mendukung Prabowo-Sandi,” ujarnya dalam akun pribadi Twitternya bernama @FerdinandHaean2.