Rabu, 7 Desember, 2022

Aslam Mahrom Dorong Industri Padat Karya Pengolahan Karet di Musi Rawas

MONITOR,┬áMusi Rawas – Berdasarkan data Survei Angkatan Kerja Nasional (Sakernas) tahun 2019, angka pengangguran tahun 2018 sebesar 3,23 persen. Jumlah tersebut mengalami peningkatan bila dibanding tahun 2017 lalu sebesar 2,8 persen atau mengalami peningkatan sebesar 0,43 persen.

Kenaikan angka pengaguran di Mura disebabkan tinggi angkatan kerja baru, homogenitas pekerja, sistem kerja kekeluargaan, jam kerja minim, serta harga karet yang terus turun. Hal tersebut sangat mempengaruhi tingkat pengangguran di Mura, karena masyarakat sangat bergantung pada sektor agraris. Kedepan harus ada terobosan kebijakan agar Mura dapat semakin maju.

Menjelaskan hal tersebut, Anggota DPRD Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) Periode 2014-2019, Aslam Mahrom menyebutkan selama ini fokus pembangunan di Mura lebih kepada layanan dasar, seperti kesehatan, pendidikan, dan infrastruktur fisik. Hal tersebut menjadi penting agar kedepan akses investasi dan peluang usaha di Mura lebih terbuka lebar dan membuka banyak lapangan kerja baru.

“Harapannya beberapa tahun kedepan masalah pengangguran bisa diatasi dengan ketersediaan infrastruktur fisik dan administrasi. Karena akan dapat mendorong investor datang ke Mura, fokus kita kedepannya adalah menjadi Mura sebagai sentra pengolahan karet, tidak hanya sebagai produsen getah mentah yang saat ini harganya sangat memprihatinkan. Skemanya pertama kita akan mengupayakan industri rumahan karet dan industri padat karya,” kata Aslam Mahrom saat diwawancarai wartawan di Musi Rawas (3/3/2019).

- Advertisement -

Ketua Fraksi Partai Hanura tersebut menambah sebagai salah satu sentra karet di Sumsel “Bumi Lan Serasan Sekantenan” harus mampu mengatasi harga karet yang terus turun beberapa tahun terakhir, industri pengolahan adalah solusinya.

“Indikator-indikator pendukung sudah tersedia dan siap dimanfaatkan untuk mendukung industri pengolahan karet. Jika terus mengandalkan bahan mentah saja, kita akan sulit sejahtera, maka Mura harus jadi pusat pengolahan karet di Indonesia, itu akan menjadi prioritas kita kedepannya,” tutup Caleg DPRD Provinsi Sumsel Partai Hanura tersebut.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER