Debat Kedua, Fadli Zon Cibir Data Milik Jokowi Ngawur

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon (dok: Rangga Monitor)

MONITOR, Jakarta – Waketum Gerindra Fadli Zon menilai ada kemajuan dari pihak petahana yakni calon Presiden Joko Widodo saat mengikuti debat Pilpres 2019 sesi kedua. Menurutnya, kali ini Jokowi lebih banyak menggunakan sejumlah data.

“Sebagai petahana, Jokowi saya lihat mulai menggunakan debat kedua untuk memamerkan hasil kerjanya selama ini. Ini bentuk kemajuan dibanding debat pertama,” puji Fadli Zon, Selasa (19/2).

Meski banyak memamerkan data dan pencapaiannya, namun sayang menurut Fadli, data yang digunakan Jokowi tampak ngawur dan bermasalah.

“Ada banyak data disampaikannya. Sayangnya, sebagian besar data tersebut ternyata bermasalah, bahkan ngawur, karena tak sesuai dengan fakta dan kenyataan,” cibirnya.

Misalnya saja, kata Fadli, soal klaim konflik agraria. Selama empat tahun pemerintahan sekarang, ia mencatat jumlah konflik agraria melonjak drastis, bahkan jauh lebih tinggi dari konflik agraria yang terjadi selama sepuluh tahun pemerintahan Presiden SBY.

Merujuk data yang dihimpun KPA (Konsorsium Pembaruan Agraria), sepanjang sepuluh tahun kekuasaan SBY jumlah konflik agraria tercatat “hanya” 1.391 kasus di seluruh wilayah Indonesia.

Sementara, selama empat tahun pemerintahan Jokowi, telah terjadi sedikitnya 1.769 konflik agraria. Pembangunan infrastruktur menempati urutan ketiga penyebab konflik agraria, sesudah sektor perkebunan dan pertambangan.

“Jadi, ngibul saja kalau diklaim tak ada konflik agraria dalam 4,5 tahun terakhir. Begitu juga dengan klaim kebakaran hutan yang tak ada lagi,” tegas Wakil Ketua DPR RI ini.