131 Lembaga Penyalur Layani BBM Satu Harga 

1012
PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region VII saat memberikan bantuan kepada nelayan Una-una

MONITOR, Jakarta – Pelayanan dan distribusi Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Premium dan Solar di lembaga penyalur dengan harga yang sama di kota-kota besar di Indonesia kini juga dimiliki oleh masyarakat Kalimantan Barat (Kabupaten Sanggau dan Pesisir Barat) dan Lampung (Kab. Lampung Barat).

Stasiun Pengisian Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (SPBKB) Sukau di Lampung dan SPBKB Ngambur dan Toba di Kalimantan Barat secara resmi melayani BBM Satu Harga telah beroperasi pada akhir Desember 2018, dilengkapi 131 lembaga penyalur penyedia BBM Satu Harga di Indonesia.

Ketiga lembaga penyalur tersebut didirikan oleh PT AKR Corporindo Tbk yang dikhususkan untuk wilayah terdepan, terluar dan tertinggal (3T).

Dari 131 titik BBM Satu Harga yang terbangun akhir 2016, sebanyak 9 lembaga penyalur dibangun oleh PT AKR Corporindo dan sisanya dibangun oleh PT Pertamina.

“Targetnya 160 titik di tengah 2019. Mudah-dibahas di tengah 2019 bisa mencapai 160 titik. Kami menugaskan Kepala BPH Migas untuk mendukung pembangunannya,” kata Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan saat membahas pers 4 tahun pengembangan Kementerian ESDM di Jakarta, Jumat (4/2).

Sementara itu, Direktur Jenderal Minyak dan Gas Bumi Djoko Siswanto mengatakan harus mengganti SPBKB di tiga lokasi yang seharusnya mempermudah masyarakat mendapatkan akses BBM yang terjangkau.

“Keberadaan SPBKB ini diharapkan dapat memberikan masyarakat memperoleh BBM Solar seharga Rp 5,150 per liter, sesuai dengan yang ditetapkan Pemerintah. Di sini juga tersedia bensin AKRA 92,” ujar Djoko saat meresmikan lembaga penyalur yang dipusatkan di SPBKB Sukau (2/1).

Mewakili masyarakat, Bupati Lampung Barat Parosil Mabsus menyambut gembira pembentukan SPBKB ini. Selama ini, masyarakat Lampung Barat kesulitan mendapatkan BBM untuk digunakan dalam kegiatan sehari-hari.

“BBM ini sangat penting, sudah menjadi kebutuhan mendasar bagi masyarakat. Bagaimana tidak? Semua kegiatan produksi membutuhkan BBM. Peningkatan produksi padi, salah satu butuh BBM. Berapa banyak traktor yang kita pergunakan, berapa banyak mesin yang menghasilkan beras? Semua itu memerlukan BBM. Jadi dengan hadirnya BBM Satu Harga, tentu kami berikan apresiasi, “ungkap Parosil.

Kapasitas SPBKB Sukau untuk BBM Satu Harga sendiri akan dipasok sebanyak 40 kilo liter (kl), terdiri dari 20 kl Solar dan 20 kl AKRA 92. Sementara SPBKB Ngambur sejauh 250 km atau sekitar 5,5 jam dari TBBM Panjang. Total kapasitasnya 24 kl, terdiri dari 12 kl Solar dan 12 kl AKRA 92. Sementara itu, SPBKB Toba berjarak 153 km atau 3,3 jam dari TBBM Wajo. Total kapasitasnya 24 kl, terdiri dari 12 kl Solar dan 12 kl AKRA 92.

Untuk diketahui, Pemerintah telah mencanangkan program BBM Satu Harga sejak digulirkan Presiden Joko Widodo di akhir 2016. Masyarakat sekarang dapat memperoleh harga premium Rp6.450 dan solar sebesar Rp5.150 di lembaga penyalur wilayah Indonesia dengan 57 57 pada tahun 2017, 73 di tahun 2018 dan 30 titik di tahun 2019.