Golkar Pastikan Dedi Mulyadi Melenggang Maju di Pilgub Jabar 2018

MONITOR, Jakarta – Koordinator Bidang Pemenangan Pemilu Wilayah Indonesia I Partai Golkar Nusron Wahid mengatakan partainya memastikan Dedi Mulyadi menjadi calon gubernur atau wakil gubernur Jawa Barat pada Pilkada Jawa Barat 2018.

"Hasil rapat terakhir di DPP Golkar memutuskan Dedi Mulyadi diberi keleluasaan untuk menjalin koalisi. Bisa dengan Partai Demokrat silakan, bisa dengan PDIP silakan. Bisa juga nanti Golkar membuat poros baru," kata Nusron usai menghadiri Rapat Koordinasi dan Konsolidasi di Kantor DPD Partai Golkar Jawa Barat di Kota Bandung.

Nusron menuturkan bagi Partai Golkar dalam Pilgub Jabar 2018 harus ada nama Dedi Mulyadi dalam posisi nomor satu dan DPP Golkar diakui Nusron tidak akan mempermasalahkan nama yang dipilih oleh Dedi untuk menempati posisi Wakil Gubernur.

"Apa pun koalisinya, harus ada nama Dedi Mulyadi pada posisi nomor satu. Soal nomor dua, silakan mau siapa saja," kata Nusron yang juga mantan Ketua Umum GP Ansor.

Nusron menjelaskan latar belakang dibalik keputusan yang diambil oleh partai Golkar dan hal ini dilakukan demi mengakhiri polemik yang sempat berkembang di internal partai akibat pengambilan keputusan yang tidak sesuai mekanisme.

"Hal ini dilakukan demi mengakhiri polemik. Kita ketahui Jawa Barat ini merupakan etalase politik nasional, maka ritme-nya harus kita jaga dengan baik. Kemenangan Partai Golkar di Jawa Barat akan membawa aura kemenangan partai secara nasional," jelasnya.

Menurut Nusron secara teknis kepartaian, surat rekomendasi sekaligus perintah untuk mencari partai koalisi dikatakan Nusron sudah ada di tangan Dedi Mulyadi dan pihaknya memastikan sebelum tanggal 10 Januari 2018, Dedi Mulyadi sudah mendaftar ke KPU Jawa Barat sebagai calon Gubernur.

"Surat tugas sudah saya serahkan. Sebelum tanggal 10 Januari, Dedi Mulyadi akan terdaftar di KPU Jawa Barat sebagai calon Gubernur," ungkapnya.

Sementara itu Ketua DPD Partai Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi mengatakan Partai Golkar harus menjadi partai "zaman now" dan orientasi ini harus diambil agar partai berlambang pohon beringin tersebut mampu menang dalam kompetisi di berbagai medan.

"Golkar harus menjadi Partai Zaman Now jika ingin menang di berbagai pertempuran politik. Di darat kita kuat, tetapi di udara kita masih lemah. Maka, sudah saatnya kader Golkar juga menguasai sosial media," kata Dedi.

"Trending topic itu tidak boleh hanya didorong saat Golkar Munaslub. Kalau tidak begitu, kita ketinggalan isu, maka buat isu lain," tegas kang Dedi sapaan akrab Bupati Purwakarta ini.