Jelang Nataru, Kendaraan Lebih Dari Dua Sumbu Dilarang Beroperasi

MONITOR Jakarta – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menghimbau pada tanggal 22-23 dan 29-30 Desember 2017 kendaraan dua sumbu ke atas untuk tidak beroperasi demi kelancaran angkutan Natal dan Tahun Baru (Nataru). Hal tersebut dikatakan Menhub bersama Menko Maritim, Kapolri, Panglima TNI, Menteri PUPR dan Menkes, saat jumpa pers usai melakukan Video Conference Kesiapan Natali di Markar Besar Polri, Senin (18/12).

“Kita sepakat membuat forum. Dalam forum itu kita melimpahkan kewenangan pada Korlantas. Jadi berkaitan buka tutup dari gate, penetapan policy-policy di lapangan kita berikan ke Korlantas. Hal lainnya adalah memastikan tanggal 22-23 dan 29-30 Desember 2017 dihimbau kendaraan lebih dari dua sumbu untuk tidak beroperasi. Hal tersebut baru sekedar himbauan, apabila terjadi kemacetan akan dialihkan melalui jalur Pantura,” Jelas Menhub Budi Karya.

Lebih lanjut Menhub menjelaskan untuk angkutan udara lebih difokuskan di Bandara Soekarno-Hatta, Menhub meminta untuk menghitung secara jelas volume dari Bandara Soekarno-Hatta agar dapat ditentukan supply yang pas dalam menghadapi angkutan Nataru.

“Memang kita konsentrasi di Soekarno-Hatta, untuk itu saya minta untuk menghitung secara jelas berapa volumenya. Dengan volume itu diketahui, maka kita akan mendapatkan supply yang pas dengan itu. Saya pikir untuk angkutan udara berkaitan dengan sarana tidak ada masalah, akan tetapi yang menjadi masalah adalah penumpukan pada tanggal 22, 23 dan 24, oleh karenanya saya menghimbau agar mudik sebelum tanggal 22,” tambah Menhub Budi Karya.

Untuk terus meningkatkan keselamatan, Kementerian Perhubungan terus melakukan ramp check secara terus-menerus dan meminta kepada jajaran Polri dan Dishub setempat agar menindak bus-bus yang tidak laik jalan.

“Ramp check akan dilakukan terus-menerus dan kita minta bantuan Polri dan Dishub untuk melakukan law enforcement menghentikan bus yg tidak laik jalan,” ucap Menhub Budi Karya.

Direktur Jasa Marga Desi Aryani menambahkan untuk kelancaran angkutan Nataru pada ruas Jakarta-Cikampek aktifitas proyek akan dihentikan.

“Aktifitas proyek di ruas Jakarta-Cikampek dihentikan dari tanggal 22 Desember 2017 s/d 2 Januari 2018, jadi tidak ada aktifitas proyek sama sekali,” jelas Desi.

Di kesempatan yang sama Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Panjaitan mengatakan agar proses pengambilan keputusan dalam menghadapi libur panjang Nataru agar lembaga terkait saling berintegrasi untuk menghindari kemungkinan-kemungkinan kesalahan dalam bertindak.

“Proses pengambilan keputusan terintegrasi, sehingga demikian akan menghindari kemungkinan-kemungkinan kesalahan bertindak,” ucap Menko Luhut Panjaitan. 

Turut hadir pada acara Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi, Kepala Badan Pengelola Tansportasi Jabodetabek Bambang Prihartono, Kakorlantas Royke Lumowa, Dirjen Bina Marga Arie Setiadi Moerwanto.