Minggu, 3 Maret, 2024

TNI Kawal Demokrasi Tegaskan Nilai Profesionalisme

MONITOR, Jakarta – Ditengah tahapan Pemilu 2024, TNI meluncurkan tema “TNI Patriot NKRI: Pengawal Demokrasi untuk Indonesia Maju” pada HUT ke-78 TNI. Tema ini sangat erat dengan ketegasan prinsip dan sikap institusional militer NKRI ini, yaitu profesional dan tidak memihak dalam perhelatan demokrasi lima tahunan. TNI hanya memihak kepada kepentingan nasional dalam menjaga pertahanan dan keutuhan NKRI.

Ngasiman Djoyonegoro, pengamat intelijen, pertahanan dan keamanan mengungkapkan bahwa netralitas TNI adalah wujud profesionalisme militer di tengah berjalannya tahapan Pemilu 2024.

“Militer sebuah negara harus didesain untuk mengabdi kepada bangsa dan negara. Bukan pada satu golongan politik tertentu. Meski tindakan TNI didasarkan pada keputusan dan kebijakan politik kenegaraan,” kata pria yang akrab dipanggil Simon ini, Kamis (5/10/2023).

Simon, yang juga Rektor Institut Sains dan Teknologi Al-Kamal itu mengapresiasi pemilihan tema HUT ke-78 TNI yang tepat dan kontekstual. Pemilu 2024 dapat dikatakan sebagai prasyarat dan identitas sebuah negara demokrasi.

- Advertisement -

“Namun, yang perlu diperhatikan bahwa di dalam pemilu terjadi persaingan antar kontestan. Muncul sebuah ancaman terhadap pertahanan negara. Penyusupan dan Panunggangan momentum pemilu untuk kepentingan kelompok tertentu sudah pernah terjadi di negeri ini,” tuturnya.

Belajar dari Pilkada 2017 dan Pemilu 2019 dimana di dalam momentum tersebut terjadi pertarungan opini, labelling, penghinaan, dan penggunaan isu SARA di media sosial yang berujung pada pembelahan publik. Pengalaman ini sangat berharga bagi perjalanan bangsa ini dalam berdemokrasi. Jangan sampai terulang lagi.

“Bahwa sesungguhnya pemilu seharusnya menjadi sarana untuk mempertarungkan gagasan, ide, perbedaan pendapat dalam ruang-ruang formal dan terbuka. Bukan ruang untuk saling mendelegitimasi dan menimbulkan perpecahan,” kata Simon.

Dalam konteks yang lebih luas, TNI memahami bahwa kesuksesan dalam pesta demokrasi memberi landasan penting bagi pembangunan nasional. Visi “Indonesia Maju” di bangun di atas landasan demokrasi yang kuat dan damai.

“Kita tahu negara-negara maju, investor, bahkan para pengamat dan analis Internasional memantau pergerakan demokrasi Indonesia. Jika pemilu berjalan lancar, mereka akan tertarik dan menganggap Indonesia sebagai negara yang dipercaya,” kata Simon.

TNI sebagai garda depan pertahanan negara berdiri tegak di antara para kontestan yang sedang bersaing dalam Pemilu 2024 nanti. Maka sudah tepat, jika TNI menegaskan profesionalismenya. Bahwa TNI tidak diberikan hak suara (memilih dan dipilih) adalah satu aspek saja dalam profesionalisme.

“Tapi yang lebih penting dari itu adalah komitmen, kemampuan dan kesiapan TNI dalam menghadapi ancaman pada Pemilu 2024 nanti ditegaskan di tengah masyarakat,” kata Simon.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER