Selasa, 23 Juli, 2024

Hindari Chaos Hukum, Fatwa MA Dibutuhkan soal Pemilu

MONITOR, Jakarta – Ketua Bidang Kebijakan Publik Partai Gelora, Achmad Nur Hidayat, menegaskan penundaan pemilu masuk ke ranah pengadilan adalah skenario Chaos hukum. Sebab, proses pengadilan adalah proses yang panjang, berbelit dan membutuhkan waktu.

Apalagi untuk menganulir keputusan hakim PN Jakpus yang menunda pemilu 2024, kata dia, harus dengan keputusan hakim diatasnya yaitu Pengadilan tinggi (PT) dan Mahkamah Agung (MA). Sementara Pemilu 2024 tinggal beberapa bulan lagi.

“Apabila KPU mengikuti alur hukum yang ada, maka KPU terjebak pada skenario Chaos hukum dimana tidak ada kepastian hukum karena proses bandingnya berlangsung panjang,” kata Achmad Nur dalam keterangan tertulisnya, Selasa (7/3/2023).

Untuk mencegah skenario Chaos hukum, menurutnya perlu ada jalan lain untuk memastikan pemilu tetap berlangsung diantaranya melalui pernyataan Mahkamah Agung, bahwa pihak KPU bisa mengabaikan keputusan PN Jakpus.

- Advertisement -

“Sebab, keputusan tersebut diluar ranah hakim PN karena menyangkut konstitusi yang mewajibkan pemilu diselenggarakan 5 tahun sekali,” tandasnya.

“Dengan adanya fatwa MA tersebut, skenario Chaos hukum bisa Indonesia hindari,” tegas MadNur.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER