Rabu, 7 Desember, 2022

Erick Thohir Tinjau Penanganan Warga Terdampak Gempa Cianjur oleh Satgas Bencana BUMN Jabar

MONITOR, Cianjur – Hari kelima pasca bencana gempa bumi yang melanda Cianjur pada Senin (21/11) yang juga diikuti sejumlah gempa susulan lainnya, PT Jasa Marga (Persero) Tbk selaku Koordinator Satgas Bencana BUMN Jawa Barat terus berkolaborasi dengan BUMN lainnya dalam menangani masyarakat yang terdampak. Hingga saat ini sebanyak 58 BUMN dan Anak Perusahaan BUMN telah mendonasikan berbagai kebutuhan pokok dan darurat yang dibutuhkan oleh masyarakat melalui Posko Satgas BUMN Jawa Barat yang dibangun di Kantor Perhutani Kabupaten Cianjur.

Menteri BUMN turut meninjau aktivitas penyaluran bantuan, proses evakuasi hingga penanganan masyarakat di posko pengungsi pada Jumat (25/11) yang didampingi oleh Staf Khusus III Menteri BUMN Arya M. Sinulingga, Direktur Utama Jasa Marga Subakti Syukur dan Direktur Human Capital dan Transformasi Jasa Marga Bagus Cahya A.B.

Dalam tinjauannya, Menteri BUMN Erick Thohir akan fokuskan bantuan yang dilakukan oleh 58 BUMN ke 40 desa dari 131 desa yang terdampak bencana gempa Cianjur. Erick menyampaikan bahwa dalam situasi bencana ada kebutuhan yang dibutuhkan saat itu juga tapi juga ada bantuan paska bencana sehingga penyaluran bantuan dapat di distribusikan secara optimal ke masyarakat yang terdampak.

“Selanjutnya untuk bantuan paska gempa, kita juga akan membangun puskemas tahan gempa yang dapat dimaksimalkan sebagai posko kesehatan dan penyaluran obat-obatan ke depannya. Selain kolaborasi 58 BUMN, kita juga mendorong sinergitas dengan Kementerian dan Lembaga lain, semoga bantuan dapat kami maksimalkan dan meringankan masyarakat yang terdampak,” jelas Erick.

- Advertisement -

Dalam laporannya, Direktur Utama Jasa Marga Subakti Syukur menjelaskan, Jasa Marga bersama 349 orang relawan dari 31 BUMN yang dikelompokkan dalam 12 Divisi Satgas Bencana BUMN Jawa Barat akan bertugas sampai dengan 30 hari ke depan untuk penanganan masyarakat yang terdampak. Total hingga saat ini ada 131 desa yang terdampak bencana gempa Cianjur, dengan jumlah pengungsi mencapai 62.545 orang.

“Hingga saat ini Satgas Bencana BUMN Jawa Barat juga telah mendirikan 1 posko utama untuk menampung seluruh bantuan logistik, 2 posko bencana untuk evakuasi korban, menampung pengungsi, penyaluran bantuan, penanganan kesehatan hingga trauma healing, 19 posko bantuan untuk menyalurkan bantuan dari posko utama dan 4 posko kesehatan untuk merawat korban luka ringan dan luka berat. Tidak hanya itu, kami juga mencatat adanya 4 Dapur Umum yang saat ini telah beroperasi,” ujar Subakti.

Subakti juga menyebutkan, dalam mendistribusikan bantuan logistik saat ini juga telah tersedia 27 mobil untuk memenuhi kebutuhan seluruh desa. Proses evakuasi korban saat ini juga terus dilakukan dengan bantuan 33 unit alat berat dari 7 BUMN yang terdiri dari dump truck, loader dan exvacator). Saat ini, dua posko bencana yang terletak di Lapangan Bola Ciarma dan Lapangan Masjid Al-Mukhtar Desa Limbangansari sudah menampung 500 kepala keluarga.

“Saat ini Posko Kesehatan Bencana BUMN Jawa Barat juga telah memiliki 61 orang tenaga kesehatan yang terdiri dari dokter spesialis, dokter umum dan perawat serta dilengkapi dengan ambulans sebanyak 17 unit. Jasa Marga juga mencatat adanya bantuan 168 unit tenda dan 23 unit genset dari para BUMN Donatur,” tutup Subakti.

Tim Satgas Bencana BUMN Jawa Barat akan terus berjaga di lokasi bencana dan terus berkoordinasi dengan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Cianjur untuk mengidentifikasi serta menyerahkan langsung bantuan tersebut agar tepat sasaran dan tepat guna.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER