Senin, 26 September, 2022

Tegas, Presiden PKS Tolak Kenaikan Harga BBM Subsidi

MONITOR, Jakarta – Rencana pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi mendapat penolakan dari Presiden PKS Ahmad Syaikhu. Ia terang-terangan menolak wacana kenaikan harga BBM bersubsidi.

Dikatakan Syaikhu, apabila pemerintah tetap menaikkan harga BBM subsidi, maka daya beli masyarakat akan berkurang.

“DPP PKS menyatakan dengan tegas menolak kebijakan kenaikan harga BBM dan Solar Bersubsidi. Semoga pemerintah meninjau kembali rencana kebijakan kenaikan harga BBM bersubsidi. Rakyat membutuhkan keberpihakan dan kepedulian yang nyata dari Pemimpinnya!” tegas Syaikhu dalam keterangannya, Kamis (1/9/2022).

Syaikhu menjelaskan, kenaikan harga pangan dan energi secara langsung akan berdampak pada meningkatnya jumlah orang miskin. Karena mayoritas masyarakat kita berada dalam kategori rentan miskin. Sedikit saja ada guncangan ekonomi akibat kenaikan harga BBM, maka itu akan membuat mayoritas masyarakat rentan miskin tersebut menjadi miskin.

- Advertisement -

Ditambah lagi, saat ini sedang terjadi krisis pangan dan energi. Harga-harga sembako saat ini sudah naik, apalagi nanti saat BBM dinaikkan.

“Kalau BBM dan Solar bersubsidi ikut naik, harga secara keseluruhan akan naik signifikan. Akan terjadi efek domino di sektor lainnya,” tandasnya.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER