Senin, 4 Juli, 2022

BPBD DKI Ingatkan Potensi Longsor di Sejumlah Wilayah Ibu Kota

MONITOR, Jakarta – BPBD Provinsi DKI Jakarta merilis sejumlah wilayah yang berpotensi terjadi gerakan tanah di Jakarta. Menurut informasi yang didapatkan dari Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Kementerian ESDM pada situs vsi.esdm.go.id untuk bulan April 2022, terdapat 8 (delapan) wilayah kecamatan yang tersebar di Jakarta Selatan dan 2 (dua) wilayah kecamatan di Jakarta Timur yang perlu diwaspadai terhadap potensi gerakan tanah.

Kepala BPBD DKI Jakarta, Isnawa Adji mengatakan, PVMBG merilis informasi potensi gerakan tanah di Jakarta setiap bulannya dengan menganalisis data curah hujan yang dikeluarkan oleh BMKG, yang kemudian disadur oleh BPBD DKI untuk diinformasikan ke masyarakat.

“Sepanjang tahun 2017 hingga 2021 terdapat total sebanyak 57 kejadian tanah longsor yang tersebar di berbagai lokasi di Jakarta,” ujar Isnawa, di Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (5/4)

Lebih lanjut, Isnawa mengatakan, mayoritas kejadian tanah longsor terjadi karena intensitas curah hujan yang tinggi pada lokasi yang berada di sekitar kali/sungai. Paling banyak terjadi di wilayah Jakarta Selatan (34 kejadian) dan Jakarta Timur (21 kejadian). Adapun untuk detail wilayah kelurahan yang paling banyak terjadi yakni di Srengseng Sawah (6 kejadian) dan Ciganjur (4 kejadian).

- Advertisement -

”Informasi yang dirilis setiap bulannya bukan berarti seluruh wilayah kecamatan tersebut masuk ke dalam kategori rawan, namun hanya pada wilayah tertentu yang berada pada kawasan lereng di tepi kali atau sungai saja. Hal ini perlu dipahami agar masyarakat tidak panik, namun tetap waspada,” pungkasnya.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER