Minggu, 2 Oktober, 2022

Fadli Zon Nilai Logo Baru Label Halal Terkesan Etnosentris

MONITOR, Jakarta – Logo baru label halal yang diterbitkan Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama rupanya menuai reaksi pro dan kontra. Politikus Gerindra Fadli Zon turut memberikan kritik atas terbitnya logo baru tersebut.

Menurut Fadli Zon, tulisan Arab bertuliskan halal tidak terbaca jelas dalam logo terbaru itu. Jika dibandingkan dengan logo halal di negara lain, logo halal yang diterbitkan Kemenag sangat berbeda.

“Seharusnya tulisan “Halal” bisa terbaca jelas (informatif) dan bukankah ada kaidah dalam penulisan kaligrafi? Karena itu logo “Halal” di seluruh dunia tetap jelas bahasa Arabnya, dengan brand warna hijau,” tutur Fadli Zon dalam keterangannya, Minggu (13/3/2022).

Bahkan dikatakan Fadli Zon, tulisan halal dalam logo terbaru terkesan etnosentris.

- Advertisement -

“Logo baru itu terkesan etnosentris dan kelihatan menyembunyikan tulisan Halalnya,” terang Ketua BKSAP DPR RI ini.

Sebagaimana diketahui, Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama menetapkan label halal yang berlaku secara nasional. Penetapan label halal tersebut dituangkan dalam Keputusan Kepala BPJPH Nomor 40 Tahun 2022 tentang Penetapan Label Halal.

Surat Keputusan ditetapkan di Jakarta pada 10 Februari 2022, ditandatangani oleh Kepala BPJPH Muhammad Aqil Irham, dan berlaku efektif terhitung sejak 1 Maret 2022.

Penetapan label halal tersebut, menurut Kepala BPJPH Muhammad Aqil Irham, dilakukan untuk melaksanakan ketentuan Pasal 37 Undang-undang Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal (JPH). Penetapan ini juga bagian dari pelaksanaan amanat Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 39 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Bidang JPH.

Aqil Irham menjelaskan, Label Halal Indonesia secara filosofi mengadaptasi nilai-nilai ke-Indonesian. Bentuk dan corak yang digunakan merupakan artefak-artefak budaya yang memiliki ciri khas yang unik berkarakter kuat dan merepresentasikan Halal Indonesia.

“Bentuk Label Halal Indonesia terdiri atas dua objek, yaitu bentuk Gunungan dan motif Surjan atau Lurik Gunungan pada wayang kulit yang berbentuk limas, lancip ke atas. Ini melambangkan kehidupan manusia,” kata Aqil Irham mengilustrasikan.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER