Kamis, 18 Agustus, 2022

Bamsoet: KPK Sudah Maksimal Selamatkan Uang Negara

MONITOR, Jakarta – Peringatan Hari Anti Korupsi sedunia harus dibuktikan dengan komitmen serius pemberantasan korupsi. Ketua MPR RI Bambang Soesatyo menyatakan, sejauh ini lembaga Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sudah bekerja maksimal dalam menyelamatkan uang negara.

Dikatakan dia, hal ini terlihat dari laporan tahunan KPK tahun 2020 bahwa dari anggaran KPK sebesar Rp 920,3 miliar, KPK berhasil menyelamatkan keuangan negara mencapai Rp 593,2 triliun.

Adapun laporan tersebut terdiri dari pendapatan gratifikasi yang ditetapkan KPK menjadi milik negara sebesar Rp 3,2 miliar; penindakan sebesar Rp 111,1 miliar; penyelamatan potensi kerugian keuangan negara dari upaya pemulihan, penertiban dan optimalisasi aset sebesar Rp 592,4 triliun; penyelamatan potensi kerugian keuangan negara dari kajian perbaikan tata kelola sebesar Rp 652,8 miliar; serta PNBP dan lainnya sebesar Rp 10,9 miliar.

Upaya pemberantasan korupsi, dikatakan dia, tidak hanya terfokus pada langkah penindakan yang massif. Politikus Golkar yang akrab disapa Bamsoet ini menegaskan, butuh upaya pencegahan untuk menanggulangi perilaku koruptif pejabat kita.

- Advertisement -

“KPK sebetulnya sudah membuat protokol pencegahan korupsi di dunia usaha melalui Corruption Prevention Guide for Business atau ISO 37001 Anti Bribery Management Systems,” ujar Bamsoet dalam menyambut Hari Anti Korupsi Sedunia, di Jakarta, Kamis (9/12/21).

Dijelaskan dia, berdasarkan laporan Transparansi Internasional Indonesia, selama ini uang rakyat dalam praktek APBN dan APBD menguap sekitar 30-40 persen oleh perilaku korupsi.

“Modus operandi korupsi yang paling banyak, sebesar 70 persennya pada pengadaan barang dan jasa oleh pemerintah. Perlu adanya sistem yang kuat, yang menjamin uang rakyat tersalurkan secara tepat guna dan tepat sasaran,” pungkasnya.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER