Sabtu, 31 Juli, 2021

Tahun 2022, Banten Bakal Punya Asrama Haji di Kota Tangerang

MONITOR, Tangerang – Provinsi Banten akan segera mempunyai asrama haji sendiri. Selama ini, jemaah asal Banten menggunakan asrama Pondok Gede dalam setiap penyelenggaraan ibadah haji.

“Insya Allah, tahun 2022, Banten punya asrama haji di Kota Tangerang,” tegas Sekjen Kemenag Nizar di Gedung Pusat Pemerintahan Kota Tangerang, Sabtu (26/6/2021).

Kehadiran Sekjen di Kota Tangerang dalam rangka penandatanganan Naskah Perjanjian Hibah Daerah (NPHD) dan Berita Acara Serah Terima (BAST) Lahan untuk Pembangunan Asrama Haji di Kota Tangerang.

NPHD dan BAST ini ditandatangani oleh Walikota Tengerang Arief R Wismansyah dan Sekjen Kemenag Nizar. Tanah yang dihibahkan seluas 4,4 hektar berlokasi di Kecamatan Cipondoh.

- Advertisement -

Hadir, Plt Dirjen Penyelenggaraan Haji dan Umrah Khoirizi, Wakil Walikota Tangerang H Sachrudin, Kanwil Kemenag Banten Nanang Fathurahman, Direktur Pelayanan Haji Dalam Negeri Saiful Mujab, Kepala Biro Keuangan dan BMN Ali Irfan, serta Sekda Kota Tangerang.

Menurut Nizar, berdiri sejak 2000, Banten belum memiliki asrama haji. Akibatnya, jemaah harus berangkat dan pulang melalui asrama haji Pondok Gede, Jakarta Timur. Padahal, Bandara Soekarno-Hatta berada di Tangerang, Banten.

“Berkat perhatian Walikota Tangerang, insya Allah tahun 2022 akan berdiri asrama haji di Banten,” ujar Nizar.

“Kami mencoba, agar tahun 2022 sudah ada pemberangkatan dari asrama haji Banten,” sambungnya.

Sekjen mengatakan, pihaknya tahun depan akan mengalokasikan Rp40,5 miliar untuk pembangunan asrama haji. Kepada Kakanwil Banten, Sekjen berpesan untuk segera melakukan lelang perencanaan begitu pagu indikatif turun.

“Kanwil agar segera lakukan lelang perencanaan, sehingga awal tahun sudah mulai proses konstruksi,” pesannya.

Nizar memperkirakan kloter pertama jemaah haji 1443 H/2022 M mulai diberangkatkan pada 5 Juni 2022. Proses pembangunan diharapkan selesai dalam lima bulan, Januari – Mei, sehingga Juni sudah bisa dimanfaatkan.

“Kuota haji Banten mencapai 9.461 jemaah, terbagi dalam 25 kloter. Ini bisa dibagi dua gelombang pemberangkatan. Gelombang pertama 13 kloter, gelombang kedua 12 kloter. Nantinya per hari bisa diberangkatkan 1 kloter,” jelasnya membuat perkiraan.

“Jadi, akan ada satu embarkasi haji lagi, yaitu embarkasi Banten,” sambungnya.

“Kelak asrama haji ini juga dapat digunakan untuk keberangkatan jamaah umrah karena posisinya sangat strategis, dekat dengan Bandara Soekarno-Hatta,” harapnya.

Sebelumnya, Walikota Tengerang Arief R Wismansyah menyampaikan rasa syukurnya, hari ini bisa menyerahkan lahan seluas 4,4 hektar untuk pembangunan asrama haji. Menurutnya, proses hibah ini sudah melalui proses panjang. Inisiatif sudah dilakukan sejak 2008, saat dirinya masih menjabat sebagai Wakil Walikota.

Arief mengatakan bahwa ini menjadi tugas mulia. Asrama haji nantinya akan menjadi kebanggaan dan kebahagiaan bagi masyarakat Banten. Sebab, pembangunan asrama akan memudahkan layanan haji untuk 8 Kab/Kota se Provinsi Banten.

“Ketika Wapres rawuh di Kota Tangerang dalam program vaksinasi, beliau juga menyampaikan dukungan. Banten satu-satunya provinsi di Pulau Jawa yang belum punya asrama,” terangnya.

“Semoga aset ini bisa diterima dan dimanfaatkan untuk kemaslahatan umat dan kemajuan Indonesia,” harapnya.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER