Di KTT Kesehatan Global, Jokowi Dorong Negara Bersatu Supply Vaksin

Presiden RI Joko Widodo/ dok: Instagram

MONITOR, Jakarta – Bersatunya seluruh negara untuk menangani penyebaran pandemi secara total dapat memulihkan kondisi dunia secara global. Saat ini, sebagian besar negara di dunia masih harus menghadapi tantangan terhadap akses vaksin yang adil dan merata bagi semua negara.

Dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Kesehatan Global, Presiden Joko Widodo pun mengajak para pemimpin negara dunia untuk melakukan langkah nyata.

“Saya harus kembali mengingatkan kita semua bahwa kita hanya akan betul-betul pulih dan aman dari COVID-19 jika semua negara juga telah pulih. No one is safe until everyone is,” ucap Jokowi dalam pidatonya, Jumat (21/5/2021) malam.

Jokowi memaparkan, saat ini sejumlah negara mulai melakukan vaksinasi bagi kelompok berisiko rendah, yakni anak-anak dan usia belia, hanya sebanyak 0,3 persen pasokan vaksin global yang tersedia bagi negara berpenghasilan rendah.

Kesenjangan tampak menjadi semakin nyata saat 83 persen pasokan vaksin global telah diterima negara-negara kaya, sementara 17 persen sisanya diterima negara-negara berkembang di mana terdapat di dalamnya 47 persen populasi dunia.

“Untuk itu kita harus melakukan langkah nyata yaitu, dalam jangka pendek, kita harus mendorong lebih kuat lagi doses-sharing melalui skema COVAX Facility. Ini merupakan bentuk solidaritas yang harus didorong dan dilipatgandakan khususnya dalam mengatasi masalah rintangan suplai,” terangnya.