Sekjen Gerindra Minta Perantau Patuhi Aturan Mudik Lebaran

Sekretaris Jenderal DPP Gerindra Ahmad Muzani

MONITOR, Jakarta – Para warga perantau diminta untuk menaati kebijakan larangan mudik lebaran dari pemerintah. Wakil Ketua MPR RI Ahmad Muzani menegaskan larangan ini bertujuan untuk mengantisipasi bertambahnya kasus Covid-19.

“Suasana lebaran tahun ini sama dengan tahun lalu karena masih ada ancaman Covid-19, karena itu masyarakat diminta menahan diri dalam bersilaturahmi karena suasananya masih pandemi,” ujar Muzani dalam keterangan tertulisnya, Senin (26/4/2021).¬†

Sekretaris Jenderal Partai Gerindra ini menyatakan, masyarakat bisa tetap bersilaturahmi dengan keluarga di kampung halaman masing-masing secara daring melalui berbagai aplikasi ponsel. Ia berharap masyarakat bisa memahami larangan mudik Lebaran 2021 sebagai bentuk pengorbanan demi kehidupan yang lebih baik.

“Inilah bagian dari pengorbanan kita untuk masa depan yang lebih baik dan lebih aman.¬†Maysarkat yang ingin berlebaran tidak boleh bersalaman, tidak tatap muka dan berkerumun. Tapi silaturahmi lebaran bisa dilaksanakan dengan media online,” jelas Muzani.

Dengan tidak mudik, kata Muzani, maka potensi penyebaran virus bisa dicegah. Hal ini harus menjadi perhatian seluruh masyarakat. Sebab, saat ini banyak negara di dunia yang sedang mengalami gelombang susulan COVID-19 yang jumlahnya sangat besar. 

“Saat ini ada bayak negara yang mengalami gelombang kedua dan ketiga COVID-19, seperti di India yang sedang mengalami gelombang tsunami virus dan juga di beberapa negara di Eropa. Jangan sampai hal ini terjadi di Indonesia, karena dapat menyebabkan krisis, baik secara sosial dan ekonomi. Untuk itu sekali lagi saya minta masyarakat kita harus patuh, tidak melaksanakan mudik lebaran pada tahun ini,” pungkasnya.

Sebagaimana diketahui, sebelumnya pemerintah resmi melarang masyarakat untuk melakukan mudik Lebaran 2021. Larangan itu tertuang dalam Surat Edaran Kepala Satgas Penanganan COVID-19 Nomor 13 Tahun 2021 tentang Peniadaan Mudik pada Bulan Ramadhan dan Hari Raya Idul Fitri Tahun 1442 Hijriah.