Pengamat: Terorisme Butuh Penindakan yang Terukur dan Akuntabel

Ketua Setara Institute, Hendardi (dok: Suara karya)

MONITOR, Jakarta – Ketua SETARA Institute, Hendardi, menyatakan penyesatan opini yang mendeligitimasi tindakan koersif negara dalam menangani aksi terorisme masih terus berlangsung.

Menurutnya, hal itu bakal menjadi kampanye distortif atas kinerja pemberantasan terorisme dan semakin memperluas ruang radikalisasi publik dan memperkuat sikap permisif warga, di sisi lain.

Padahal dikatakan dia, ruang-ruang publik yang permisif terhadap intoleransi dan radikalisme merupakan enabling environment atau lingkungan yang membuat dan mempercepat tumbuhnya terorisme dan rekonsolidasi jaringan dan sel-sel tidur terorisne.

“Terorisme merupakan musuh bersama. Oleh karena itu, mobilisasi sumber daya dan dukungan bersama jelas dibutuhkan. Penanganan terorisme, mulai dari pencegahan hingga penindakan yang bersifat terukur dan akuntabel, harus dilakukan secara simultan untuk menjamin keamanan dan keselamatan seluruh warga negara,” kata Hendardi, menyikapi berbagai upaya teror yang belakangan marak terjadi di Tanah Air.

Ia menekankan masyarakat juga mesti berpartisipasi dalam pencegahan dan aparatur negara harus melakukan tindakan hukum yang akuntabel dan terukur dalam bentuk penindakan.

Sinergi ini, dikatakan Hendardi, akan membentuk imunitas kolektif dari penyebaran terorisme melalui saluran apapun, termasuk dengan memanfaatkan perkembangan teknologi, seperti media sosial dan internet.