Ini Jawaban RSUD Kota Bogor Soal Tertukarnya Jenazah Pasien Covid-19

“Pada hari itu ternyata lebih dari satu orang yang meninggal”

Gerbang masuk ke RSUD Kota Bogor, Jawa Barat. (rsudkotabogor.org)

MONITOR, Kota Bogor – Pihak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor, Jawa Barat, memberikan klarifikasi terkait insiden jenazah pasien Covid-19 yang tertukar pada Rabu (30/12/2020).

Humas RSUD Kota Bogor, Taufik Rahmat, mengungkapkan bahwa jenazah tidak langsung dipulangkan setelah meninggal karena terkendala pemakaman pada waktu dini hari.

“Karena kalau tengah malam tidak ada petugas pemakaman. Kedua, kalau dari warga Kabupaten Bogor seperti kasus ini dari Leuwiliang, petugas pemakaman yang piket saat itu memang satu orang untuk malam. Untuk pemakaman ke lokasi minimal dua orang,” ungkapnya seperti dikutip dari wartakota.tribunnews.com, Jakarta, Senin (4/1/2021).

Terkait jenazah yang tertukar tersebut, Taufik mengakui bahwa disebabkan adanya kelalaian komunikasi antara petugas jenazah dalam memberikan laporan.

Awalnya, menurut Taufik, dilaporkan bahwa hanya ada satu pasien yang meninggal, namun ternyata lebih dari satu orang.

Taufik juga menyayangkan dan menyesalkan sikap sejumlah petugas yang tidak mengecek ulang jenazah yang hendak diserahkan kepada keluarganya.

“Sebenarnya bukan tertukar, tetapi pada hari itu ternyata lebih dari satu orang yang meninggal. Akhirnya kita coba perbaiki, kita ikuti tuntutan pihak keluarga,” ujarnya.

Sebelumnya, telah terjadi insiden jenazah tertukar di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor, Jawa Barat, pada Rabu (30/12/2020) lalu.

Kejadian jenazah yang tertukar tersebut membuat pihak keluarga asal Leuwiliang, Kabupaten Bogor, kaget. Sontak saja, insiden itupun membuat heboh warga setempat. 

Saat peti jenazah khusus Covid-19 dibuka, pihak keluarga kaget lantaran bukan jenazah wanita yang ada di dalamnya, melainkan jenazah pria. Pihak keluarga pun langsung melayangkan protes ke RSUD Kota Bogor.

Menurut putri almarhumah, DF, ibunya dirawat di RSUD Kota Bogor karena positif Covid-19. Ibunda DF, yakni WT, dirawat di ruang isolasi RSUD Kota Bogor.

Namun, Rabu (30/12/2020) sekitar pukul 00.30 WIB, ibunda DF menghembuskan nafas terakhirnya.

“Jenazah kan katanya enggak boleh dilihat, enggak boleh, gini-gini. Kita enggak mau, kita saklek sekeluarga mau lihat,” katanya.

Saat peti jenazah dibuka, lanjut DF, ia dan keluarga terkejut lantaran di dalam peti tersebut bukan jenazah ibundanya, melainkan jenazah seorang pria.

Hal itu pun membuat keluarga DF protes kepada pihak RSUD Kota Bogor sampai akhirnya jenazah WT bisa diambil keluarga untuk dimakamkan.

“Pas dibuka, ternyata jenazah cowok dan itu bukan keluarga dari kita, itu bukan mama saya,” ungkap DF.