Curah Hujan Tinggi, Kementan Ajak Petani Pasuruan Manfaatkan Asuransi

Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian, Sarwo Edhy

MONITOR, Pasuruan – Akibat curah hujan yang cukup tinggi, sejumlah wilayah di Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, terendam banjir. Termasuk juga di lahan persawahan. Mengantisipasi hal ini, Kementerian Pertanian mengajak petani di Pasuruan untuk memanfaatkan asuransi.

Salah satu wilayah di Pasuruan yang terkena banjir adalah Desa Kudungboto, Kacamatan Beji. Bencana ini membuat padi baru dipanen ikut terendam.

Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan meningkatnya curah hujan harus diantisipasi petani.

“Berdasarkan informasi BMKG, kita akan menghadapi fenomena La Nina. Dimana curah hujan akan lebih tinggi dari biasanya. Kondisi ini bisa mengganggu buat pertanian dan bisa menyebabkan gagal panen. Oleh sebab itu, kita mengajak petani untuk memanfaatkan asuransi,” katanya, Minggu (8/11/2020).

Pernyataan serupa disampaikan Dirjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian, Sarwo Edhy.

“Asuransi adalah bagian dari mitigasi bencana. Asuransi akan meng-cover lahan-lahan pertanian dan ada proses ganti rugi saat lahan pertanian gagal panen,” terangnya.

Ditambahkannya, dengan asuransi petani bukan hanya bisa terhindari dari kerugian.

“Asuransi memiliki klaim yang bisa dimanfaatkan petani untuk tanam kembali. Dengan asuransi petani bisa beraktivitas di lapangan dengan tenang,” katanya.