BPBD Kabupaten Bandung Minta Warga Siaga Hadapi Banjir

Pasalnya, Tinggi Muka Air (TMA) di Sungai Citarum mulai naik akibat intensitas hujan yang meningkat.

Evakuasi korban banjir

MONITOR, Bandung – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bandung meminta warga untuk bersiaga mengingat Tinggi Muka Air (TMA) di Sungai Citarum mulai naik akibat intensitas hujan yang meningkat.

Kabid Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Kabupaten Bandung, Hendra Hidayat, mengungkapkan bahwa hujan dengan intensitas tinggi sangat mungkin meningkatkan permukaan air Sungai Citarum hingga menyebabkan luapan air ke pemukiman seperti yang biasa terjadi.

“Di lingkungan sekitar masyarakat bisa selalu melakukan pembersihan, terus melakukan antisipasi kalau memang mungkin ada potensi sumbatan air sungai,” ungkapnya saat dihubungi di Bandung, Jawa Barat, Rabu (21/10/2020).

Pada Selasa (20/10/2020), hujan di wilayah Bandung Raya terjadi sejak sekitar pukul 17.00 WIB hingga pukul 21.00 WIB. Hujan di berbagai wilayah itu mengalirkan air hingga bermuara di Sungai Citarum.

Pada saat itu, pihak BPBD mencatat TMA Sungai Citarum di kawasan Dayeuhkolot itu mencapai tinggi lima meter. Namun hingga Rabu (21/10/2020) pagi, belum ada laporan genangan banjir yang cukup berarti.

Meski begitu, Hendra mengingatkan agar masyarakat harus tetap waspada dan bersiap siaga sepanjang waktu karena hujan saat ini bisa turun kapan saja dengan potensi intensitas yang tinggi.

“Kalau saya lebih cenderung mengingatkan, berapapun TMA-nya, kita harus cepat melakukan kewaspadaan di masyarakat,” ujarnya.

Menurut Hendra, ada tujuh wilayah yang diminta untuk bersiaga menghadapi banjir langganan tersebut. Di antaranya wilayah Dayeuhkolot, Bojongsoang, Baleendah, Solokan Jeruk, Rancaekek, Majalaya dan Banjaran.

Selain banjir genangan, Hendra juga meminta warga secara umum mewaspadai adanya banjir bandang. Maka dari itu, ia berkoordinasi dengan masyarakat yang bermukim di kawasan hulu untuk melaporkan apabila ada tanda-tanda yang memungkinkan terjadinya banjir bandang.

“Kalau ada informasi manual, dari para komunitas pegiat kebencanaan di hulu, misalnya informasi deras hujan tinggi, maka di hilir kami segera lakukan antisipasi,” katanya.