Politikus PKS Nilai Pemerintah Tidak Serius Kembangkan Riset Nasional

Wakil Ketua Fraksi PKS DPR RI Bidang Industri dan Pembangunan, Mulyanto/ dok: net

MONITOR, Jakarta – Peringatan Hari Kebangkitan Teknologi Nasional (Hakteknas) setiap 10 Agustus diharapkan Wakil Ketua Fraksi PKS DPR RI Bidang Industri dan Pembangunan, Mulyanto, dapat menjadi momentum evaluasi terhadap pencapaian riset dan inovasi nasional.

Mulyanto mengatakan, peringatan itu harus dijadikan pemacu dan pemicu lahirnya hasil riset dan inovasi yang bermanfaat bagi kesejahteraan rakyat. Pemerintah, dalam hal ini Kementerian Riset dan Teknologi/Badan Riset Inovasi Nasional (Kemenristek/BRIN), harus kreatif membuat berbagai terobosan baru agar penelitian, pengembangan, pengkajian dan penerapan riset dan inovasi terus berkembang.

“Sebagai sebuah bangsa kita patut bangga dengan beragam pencapaian hasil riset dan inovasi yang sudah dihasilkan. Secara kualitas terbukti hasil riset dan inovasi anak bangsa mampu bersaing di kancah internasional. Untuk itu diperlukan dukungan yang konsisten dari Pemerintah agar keberhasilan yang sudah diraih dapat dikembangkan,” ujar Mulyanto, yang pernah menjadi Sekretaris Kementerian Riset dan Teknologi era Presiden SBY.

“Namun belakangan saya melihat Pemerintah seperti tidak serius membangun program inovasi teknologi nasional sebagai dasar keunggulan kompetitif bangsa, baik dari aspek pendanaan maupun kelembagaannya,” tambah dia.

Mulyanto menilai Perpres tentang Kelembagaan BRIN BRIN ini sudah sangat mendesak. Tanpa ada kejelasan bentuk kelembagaan dikhawatirkan akan menggangu kegiatan riset yang selama ini berjalan. Program riset dan inovasi yang sudah direncanakan terancam tidak terlaksana karena tidak jelasnya aspek kelembagaan.

“Penundaan ini mencerminkan Pemerintah tidak punya political will untuk membangun inovasi nasional,” kata Mulyanto.