Peneliti INDEF: Banyak UMKM Masih Kesulitan Akses Permodalan

Peneliti senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati,

MONITOR, Jakarta – Peneliti senior Institute for Development of Economics and Finance (INDEF), Enny Sri Hartati, mengatakan jumlah UMKM yang naik kelas sangat minim. Ia pun menyebut UMKM yang mampu mengakses permodalan saja jumlahnya tidak mencapai 20 persen.

“UMKM kita ini tidak naik kelas. Terus untuk apa ada Kemenkop jika faktanya tidak ada UMKM yang naik kelas? Berdasarkan data grafik kita itu isinya mikro dan ultra mikro. Statistiknya dari tahun ke tahun juga tidak ada peningkatan,” kata Enny dalam diskusi Forum Monitor bertajuk ‘Pemulihan Ekonomi Nasional Sektor UMKM’, Jumat (10/7/2020).

Sebagai perbaikan bersama, Enny pun mendorong harus ada redefinisi UMKM agar kedepannya mampu lebih bersaing dengan kompetitor dari luar negeri. Selama ini, kata Enny, banyak UMKM tidak mampu memanfaatkan skema pembiayaan, hingga stimulus dari pemerintah. Ia juga menambahkan, ada bias antara usaha kecil dengan industi kecil mikro, perindustrian tidak diurus, UKM juga tidak diurus.