Disdik Depok Berharap Pelaksanaan PJJ Lebih Terarah

Kepala Disdik Depok, Mohammad Thamrin di Balai Kota Depok (Foto: Istimewa)

MONITOR, Depok – Dinas Pendidikan (Disdik) Kota Depok menargetkan adanya perubahan dalam program Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang diterapkan di masa pandemi Covid-19. Kegiatan belajar secara virtual tersebut diharapkan memiliki tujuan terhadap pengembangan kurikulum.

Kepala Disdik Kota Depok, Mohammad Thamrin mengatakan, metode belajar dari rumah ini sudah dilakukan sejak diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Kali ini, dirinya berharap pelaksanaan PJJ lebih terarah.

“Kita harus punya strategi dan langkah dalam menyusun pedoman PJJ. Karena kegiatan ini akan dilakukan selama satu semester ke depan, sehingga harus lebih serius,” katanya, di Balai Kota, Rabu (08/07/2020).

Karena itu, dalam rangka mempersiapkan PJJ di tahun ajaran baru, dirinya mempersilakan kepada satuan pendidikan untuk memberikan pembekalan terhadap para guru. Meskipun, kata Thamrin, pedoman KBM di masa new normal, saat ini terus disosialisasikan.

Senada dengan hal tersebut, Kepala SMPN 22 Depok, Afrida berkomitmen akan menyajikan pembelajaran yang sesuai dengan target kurikulum. Meski, pembelajaran dilakukan secara virtual.

“Misalkan dalam mata pelajaran Pendidikan Agama Islam (PAI), bab salat, target kurikulumnya adalah siswa dapat melaksanakan salat dengan baik dan bacaannya sempurna. Jadi target kurikulumnya tetap kita arahkan ke sana,” sambungnya.

Mengenai teknis pembelajaran, sambung Afrida, pihaknya memberikan kebebasan kepada para guru untuk memilih media online yang paling dikuasai. Minimal dua media online, baik  microsoft office 365, google meeting, class room, atau aplikasi Zoom. 

“Nanti guru tetap masuk ke sekolah, agar proses KBM bisa kami pantau,” pungkasnya.