Kamis, 29 Juli, 2021

Pengguna KRL Terus Melonjak, Perkantoran Diimbau Perketat Aturan Jam Kerja

MONITOR, Jakarta – Pengguna KRL setiap harinya terus mengalami lonjakan. PT Kereta Comuter Indonesia (KCI) pun meminta bantuan kepada kantor-kantor yang sudah mulai beroperasi untuk lebih ketat memberlakukan pengaturan jam kerja karyawannya. Tujuannya, agar penumpukan penumpang bisa berkurang demi mencegah lonjakan kasus Covid-19 di KRL.

PT KCI mencatat pada Senin (15/6) kemarin, ada 324.436 pengguna KRL. Ssedangkan pada Senin (8/6) pekan lalu tercatat ada 300.029 pengguna atau terjadi peningkatan volume penumpang sekitar 14%.

“Volume penumpang kemarin juga merupakan catatan volume penumpang tertinggi selama penerapan masa PSBB maupun PSBB Transisi,” kata VP Corporate Communications PT KCI Anne Purba Anne kepada wartawan di Jakarta, Selasa (16/6).

Berdasarkan data persebaran pengguna KRL masih terfokus mulai pukul 06.00-08.00 pada pagi hari dan 16.00-18.00 pada sore hari. Padahal, lanjut dia, di luar jam-jam itu KRL masih cukup lengang dan pengguna dapat langsung naik tanpa perlu mengikuti penyekatan yang ada di stasiun.

- Advertisement -

Untuk itu, Anne berharap berbagai lembaga, instansi pemerintahan, dan dunia usaha dapat mulai menerapkan sistem kerja bertahap/shift sesuai Surat Edaran yang dikeluarkan Gugus Tugas.

“Sehingga persebaran pengguna KRL dapat lebih merata, lebih memungkinkan untuk menjaga jarak aman selama dalam perjalanan, dan para pengguna juga dapat menyesuaikan kembali perjalanannya,” ujarnya.

Namun demikian, kata Anne, selama dua pekan penerapan PSBB Transisi ini, disiplin para pengguna KRL sudah semakin terlihat. Pembuatan marka berbentuk jejak kaki di stasiun maupun di dalam KRL telah diikuti sebagian besar pengguna.

“PT. KCI juga rutin melakukan penyemprotan disinfektan di area stasiun juga KRL. KRL dibersihkan tidak hanya selesai beroperasi. tapi juga melalui On Trip Cleaning Service kami mengupayakan agar KRL tetap bersih,” pungkasnya.

- Advertisement -

BERITA TERKAIT

TERPOPULER