Pamit Bubarkan Diri, Projo Kecewa Berat dengan Jokowi?

MONITOR, Jakarta – Kecewa terhadap keputusan Jokowi menunjuk sejumlah orang di kabinet, organisasi massa sukarelawan pendukung Jokowi (Projo) selama dua periode sejak 2014 silam menyatakan pamit dan membubarkan diri.

Alasan kekecewaan Projo memuncak tak bisa menerima realita kalau Jokowi memasukkan nama Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto ke dalam Kabinet Indonesia Maju.

“Ada kekecewaan soal Prabowo jadi Menhan, mengingat Prabowo rival yang cukup keras waktu itu. Kami bertarung cukup keras. Akan tetapi, sekarang menjadi Menhan,” ujar Sekretaris Jenderal Projo Handoko dalam konferensi pers di kantor DPP Projo, Jalan Pancoran Timur Raya, Pancoran, Jakarta Selatan, Rabu (23/10/2019).

Selain Prabowo, para sukarelawan pendukung Presiden Jokowi juga kecewa menyaksikan mantan Komisaris Utama Net TV Wishnutama dalam barisan calon menteri yang dipanggil ke Istana dalam dua hari belakangan.

Wishnutama dinilai tidak pernah berkeringat dan “berdarah” dalam mendukung Jokowi, baik pada Pilpres 2014 maupun 2019. Bahkan, prestasinya di bidang bisnis media dan hiburan pun tidak moncer.