Wamena Rusuh, Jokowi: Jangan Percaya Kabar Hoax

Presiden Joko Widodo

MONITOR, Jakarta – Aksi demokrasi di Wamena, Papua, kemarin Senin (23/9/2019) ricuh. Presiden Joko Widodo mengatakan bentrok tersebut diakibatkan oleh beredarnya kabar bohong atau hoaks di media sosial.

“Kita juga telah mengadakan rapat koordinasi dengan Menko Polhukam, Panglima TNI, Kapolri, KaBIN mengenai itu dan isu anarkis ini dimulai dan berkembang karena adanya berita hoaks,” kata Presiden di Istana Merdeka, Jakarta, Senin, 23 September 2019.

Orang nomor wahid di negeri ini lantas mengimbau agar masyarakat lebih berhati-hati dan bijak dalam menggunakan media sosial. Ia pun berharap, masyarakat mengecek ulang informasi yang beredar di media sosial.

“Saya meminta agar masyarakat setiap mendengar, setiap melihat di media sosial itu dikroscek dulu, dicek terlebih dahulu, jangan langsung dipercaya karena itu akan mengganggu stabilitas keamanan dan politik di setiap wilayah,” imbuhnya.

Selain itu, Jokowi juga mengimbau agar masyarakat tetap menjaga fasilitas umum dalam menyampaikan aspirasi atau pendapatnya.

“Sekali lagi, jangan sampai fasilitas umum itu dirusak karena itu adalah milik kita semuanya. Jangan sampai ada kerusakan-kerusakan yang diakibatkan dari anarkisme,” tandasnya.