Ide Jokowi Pindahkan Ibukota ke Kalimantan Dipertanyakan

Presiden Joko Widodo meninjau lokasi alternatif calon Ibukota

MONITOR, Jakarta – Wacana pemindahan Ibukota ke Pulau Kalimantan menuai tanggapan dari anggota Dewan di Senayan. Menanggapi keseriusan Presiden Jokowi dalam hal ini, Wakil Ketua Komisi V DPR RI Sigit Sosiantomo menilai pemindahan ibu kota negara bukan perkara mudah.

Menurutnya wacana tersebut jelas membutuhkan kajian secara komprehensif. Ia lantas mempertanyakan urgensi dan target yang ingin dicapai pemerintah melalui wacana pemindahan ibu kota ke luar Pulau Jawa.

“Saya kira perlu dipertanyakan juga pemindahan ibu kota untuk apa sebenarnya. Itu yang paling mendasar, karena macet kah Jakarta? Tapi, masa karena Jakarta macet kemudian ibu kotanya dipindah?” tanya Sigit.

Politisi F-PKS itu mengingatkan, wacana tersebut harus didukung dengan sumber daya manusia yang cukup. Karenanya, jika diletakkan di daerah yang sumber daya manusianya kurang, tentu tidak akan optimal. Meski bukan gagasan baru, Sigit mengakui belum melihat kajian komprehensif pemerintah terkait evaluasi pemindahan ibu kota ini.

“Kalau pemerintah bilang sudah melakukan kajian komprehensif, mana saya ingin tahu. Mestinya dokumen itu jadi dokumen publik bukan dirahasiakan. Ayolah, DPR diundang untuk terlibat dalam diskusi tentang pemindaha ibu kota ini,” tandasnya.