Indonesia Disebut Anut Sistem Kapitalis Liberal, Ini Reaksi Politikus PDIP

Anggota Komisi I DPR Fraksi PDI Perjuangan Effendi Simbolon. Foto: monitor.co.id

MONITOR, Jakarta – Politikus PDI Perjuangan Effendi Simbolon menilai apa yang disampaikan Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh bahwa Indonesia hari ini merupakan negara yang menganut sistem kapitalis liberal, suatu sikap yang luar biasa.

“Justru di kemaren menurut saya menarik ada statment dari Pak Surya Paloh yang mengatakan, sadar ga bahwa negara kita ini kapitalis dan liberalis, luar biasa itu,” kata Effendi dalam acara diskusi bertajuk ”Tebak-Tebakan Isi Kabinet Jokowi, Parpol Non Parlemen Dilibatkan?’, di Komplek Parlemen, Senayan, Kamis (15/8).

Ia mengatakan, tokoh politik sekaliber Surya Paloh tentunya tidak asal bicara begitu saja, terlebih disampaikan di ruang publik, saat menghadiri acara diskusi di Universitas Indonesia (UI).

“Jadi seorang tokoh poltik, tokoh nasional yang punya jam terbang tinggi dan mengatakan kita bukan politisi yang seminggu, dan bobot bicaranya di UI, itu saya kira menarik. Karena saya juga termasuk yang sejak awal juga mengkritisi pemerintahan sekarang ini,” sebut Anggota Komisi I DPR itu.

Bahkan, lanjut Effendi, pemerintahan Presiden Jokowi yang menjadikan Nawa Cita sebagai pedoman dalam menunjukan prioritas jalan perubahan menuju Indonesia yang berdaulat secara politik, serta mandiri dalam bidang ekonomi dan berkepribadian dalam kebudayaan, sudah tidak dapat dirasakan.

“Yang rasanya pemerintahan Nawa Cita, tapi rasanya rasa kapitalis dan liberalis gitu,”pungkasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Ketua Umum Partai NasDem, Surya Paloh menyebut Indonesia merupakan negara ini telah menganut sistem kapitalis yang liberal. Namun, Indonesia, malu untuk mengakuinya.

Negara ini, kata Surya, selalu mendeklarasikan diri sebagai negara Pancasila lantaran malu-malu kucing untuk mengakui bahwa sistem yang dianut sesungguhnya adalah kapitalis liberal.


”Kita ini malu-malu kucing untuk mendeklarasikan Indonesia hari ini adalah negara kapitalis, yang liberal, itulah Indonesia hari ini,” kata Surya dalam diskusi bertajuk Tantangan Bangsa Indonesia Kini dan Masa Depan di Universitas Indonesia, Salemba, Jakarta Pusat, Rabu (14/8).