Ma’ruf Amin Angkat Bicara Soal Isu People Power

Calon Wakil Presiden RI, Ma'ruf Amin

MONITOR, Jakarta – Calon Wakil Presiden Ma’ruf Amin angkat bicara tetkait ramainya isu “people power” atau gerakan masa yang belakangan mencuat pasca pemungutan suara yang digelar 17 April 2019 lalu.

Menurut Ma’ruf, isu people power terlebih jika muncul dari pihak yang ‘kalah’ dalam sebuah kompetisi adalah tindakan yang kurang dewasa dalam berdemokrasi.

Ia pun mengingatkan semua pihak lebih mengedepankan keutuhan dan kesatuan Republik Indonesia, dari pada memicu tindakan yang berpotensi memecah belah bangsa.

Widget Situasi Terkini COVID-19

“Kapan kita dewasa berdemokrasi kalau tidak kita melakukannya dengan kesadaran, bahwasanya memang tiap lima tahun sesuai konstitusi kita harus melakukan pemilihan presiden dan juga legislatif,” kata Ma’ruf, di Kawasan Jakarta, Minggu (12/5).

“Dan itu jangan kita nodai dengan cara-cara yang bisa merusak keutuhan bangsa,” tambahnya.

Masih dikatakan Ma’ruf, agar semua elemen masyarakat dapat mematuhi semua aturan yang berlaku. Sehingga, bila ada kecurangan, jelasnya, pihak-pihak tetkait tidak akan keluar dari koridor konstitusi yang berlaku.

“Iya, sesuai dengan aturan kita. Ada mekanisme yang kita tempuh melalui jalur hukum. Melalui bawaslu, melalui MK, jangan di luar aturan, di luar konstitusi,” tandas dia.