Jokowi Lebih “Sreg” Kabupaten Gunung Mas Kalteng jadi Pusat Ibukota

Presiden Jokowi di Kelurahan Tumbang Talaken, Kecamatan Manuhing, Kabupaten Gunung Mas, Provinsi Kalimantan Tengah, Rabu (8/5) siang.

MONITOR, Gunung Mas – Usai meninjau sejumlah lokasi di wilayah Kalimantan yang digadang akan menjadi pusat pemerintah Republik Indonesia, Presiden Joko Widodo akhirnya memaparkan hasil pengamatannya.

Kepada awak media, Jokowi mengatakan bahwa Kabupaten Gunung Mas tepatnya di Provinsi Kalimantan Tengah, merupakan salah satu lokasi alternatif yang paling siap dijadikan pusat pemerintahan.

Menurut Jokowi, penilaian itu dilihat dari sisi keluasan wilayah. Ia menuturkan lokasi yang terletak Kabupaten Gunung Mas memiliki lebih dari 300.000 hektar. “Mau minta 300.000 hektare siap di sini, kurang masih tambah lagi juga siap,” ujar Jokowi di Kelurahan Tumbang Talaken, Kecamatan Manuhing, Kabupaten Gunung Mas, Provinsi Kalimantan Tengah, Rabu (8/5) siang.

Namun menyinggung sisi kelayakan, Jokowi menjelaskan, saat ini masih dalam kalkulasi, masih dalam kajian, masih dalam hitung-hitungan semuanya. Sebab menurutnya, aspeknya yang harus diperhatikan banyak sekali.

“Sekali lagi ini menyangkut aspek yang tidak satu dua. Urusan banjir mungkin di sini tidak, ya kan. Urusan gempa di sini tidak. Tapi apa, kesiapan infrastruktur harus dimulai dari 0 lagi, ya kan. Itu juga salah satu pertimbangan-pertimbangan masalah sosial politiknya, masalah sosiologi masyarakatnya, semuanya, semuanya dilihat semuanya,” terang Jokowi.

Jokowi menambahkan, nantinya tim besarnya pasti diam-diam akan pergi ke lokasi yang ditinjaunya lagi, berhitung, kemudian baru setelah matang terencana secara detail disampaikan kepada dirinya. Dari situlah, Pemerintah akan memutuskan.

“Saya ini ke lapangan hanya satu, mencari feelingnya, biar dapet feelingnya gitu. Biar dapet feelingnya, kalau nggak dapet feelingnya nanti kalkulasinya, hitung-hitungannya memutuskan itu lebih mudah,” papar Jokowi.