Tarif Tol Suramadu Simpang siur, begini penjelasan Jasa Marga

MONITOR, Jakarta – Maraknya informasi terkait postingan di Facebook yang dishare oleh akun Nizar Zahro terkait Pembebasan Tarif Jalan Tol Jembatan Suramadu, menyebabkan pihak Jasa Marga merasa dirugikan.

AVP Corporate Communication Jasa Marga, Dwimawan Heru, mengatakan ada miskomunikasi antara pengguna dengan masa penetapan tarif. Pasalnya, akun tersebut melakukan posting pada tanggal 27 Oktober pukul 15.06 WIB. Ini berbeda dengan jangka waktu ditetapkannya pembebasan tarif tol.

“Pembebasan Tarif Jalan Tol Jembatan Suramadu diberlakukan di kedua gerbang tol Suramadu, setelah pernyataan Presiden RI Joko Widodo yaitu pada tanggal 27 Oktober 2018 pukul 16.28 WIB,” terang Heru, Selasa (30/10).

Unggahan seorang netizen bernama Nizar Zahro

Heru menyimpulkan, transaksi yang dilakukan pemilik akun tersebut di Suramadu, terjadi pada saat status Suramadu masih sebagai jalan tol atau berbayar.

“Disamping itu dapat diinformasikan, bahwa untuk mendukung kelancaran pelaksanaan acara tersebut, maka kondisi menjelang Gerbang Tol (GT) Madura eksisting harus steril. Oleh karenanya, mulai pukul 14.00 WIB sampai dengan pukul 16.28 WIB transaksi kendaraan dari arah Madura diberlakukan pembayaran secara manual dan dilakukan sebelum GT Madura,” pungkasnya.