MUI: Kampanye Damai Harus Dibuktikan Nyata

Komitmen tersebut bukan sebatas pemanis bibir belaka

Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI), Zainut Tauhid Sa'adi (dok: Rmol)

MONITOR, Jakarta – Deklarasi kampanye damai yang diselenggarakan KPU pada Minggu (23/9) kemarin menjadi bukti bahwa para paslon capres cawapres dan pendukungnya siap berkompetisi secara sportif. Majelis Ulama Indonesia (MUI) pun mengapresiasi gelaran tersebut.

Waketum MUI Zainut Tauhid Sa’adi pun menegaskan, komitmen yang dibangun penyelenggara dan peserta Pemilu 2019 harus dibuktikan secara nyata. Komitmen tersebut, dikatakan Zainut, bukan hanya sekedar pemanis bibir belaka.

“Untuk hal tersebut, kami imbau kepada semua pihak khususnya elit politik untuk dapat mengedepankan etika politik yang berkeadaban, santun dengan tidak menampilkan rasa kebencian dan permusuhan yang dapat memecah belah dan merusak kerukunan bangsa,” ujarnya kepada MONITOR, Selasa (25/9).

Politikus PPP ini menyerukan, para penyelenggara Pemilu wajib bersikap jujur, adil dan profesional agar dapat terselenggara Pemilu yang tertib, aman, damai dan bermartabat. Sehingga rakyat dapat menggunakan hak pilihnya dengan penuh kesadaran, tanggung jawab, merasa gembira dengan tanpa adanya tekanan dan paksaan.

“Kepada peserta Pemilu baik pasangan capres/cawapres, partai politik, tim sukses, dan juru kampanye hendaknya dapat menciptakan suasana yang kondusif,” tegas Zainut.

Misalnya, terang dia, dalam menyampaikan pendapat harus tetap mengindahkan nilai-nilai kesantunan, kepatutan, akhlak mulia, serta menjauhkan diri dari praktik politik kotor seperti kampanye hitam, provokasi, intimidasi, ujaran kebencian, hoaks, fitnah, politik uang dan politik SARA.

Pun kepada tokoh agama, tokoh masyarakat, tokoh adat, dan media masa. Zainut berharap mereka dapat memerankan diri sebagai perekat dan pemersatu bangsa. Ikut serta membantu mendinginkan suasana selama masa kampanye, agar pesta demokrasi yang menjadi hajatan nasional bangsa Indonesia dapat berjalan dengan lancar, tertib, aman dan menggembirakan.