Pemerintah Terus Genjot Program Bekerja Berbasis Pertanian

Mentan Andi Amran memberikan bantuan secara simbolis ternak kepada masyarakat

MONITOR, Jakarta – Pemerintahan Jokowi – JK selalu berkomitmen untuk mengurangi kesenjangan ekonomi. Komitmen tersebut kembali ditegaskan Kepala Negara ketika hadir dalam acara Pembukaan Musyawarah Nasional ke-6 Ikatan Alumni Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (IKA PMII) pada Jumat (20/7) lalu di Hotel JS Luwansa, Kuningan Jakarta.

“Kesenjangan dan kemiskinan menjadi tantangan kita bersama. Saya rasa itu yang menjadi tugas besar kita agar yang namanya kesenjangan dan kemiskinan bisa kita selesaikan dengan baik,” ucap Presiden Jokowi.

Salah satu strategi yang dijalankan pemerintah untuk mengentaskan kemiskinan adalah pemberdayaan di sektor pertanian. Kementerian Pertanian di bawah komando Andi Amran Sulaiman sejak awal tahun ini telah mencetuskan program Bedah Kemiskinan Rakyat Sejahtera (BEKERJA) sebagai program terobosan pemerintah dalam mengentaskan masyarakat dari kemiskinan secara nyata berbasis pertanian.

“Terobosan ini kami yakini sebagai solusi permanen untuk mengentaskan masyarakat dari kemiskinan. Sebagian besar penduduk yang miskin di pedesaan adalah petani dan pendapatan utamanya lebih dari 70 persen berasal dari sektor pertanian,” ungkap Kepala Pusat Data dan Sistem Informasi Pertanian (Pusdatin) Kementerian Pertanian, Ketut Kariyasa.

Mentan Andi Amran memberikan bantuan pertanian kepada masyarakat

Kementan pada pelaksanaan program BEKERJA tahun ini akan menyasar 200.000 Rumah Tangga Petani Miskin (RTM) yang tersebar di 10 provinsi. Melalui program ini, Kementan memberikan paket bantuan untuk setiap RTM berupa 50 ekor ayam, tanaman sayuran-sayuran yang ditanam di lahan pekarangan, serta beberapa jenis tanaman tahunan dalam waktu 6 bulan atau kurang dari satu tahun.

RTM diperkirakan sudah mampu memperoleh pendapatan sekitar Rp 2,3 juta/RTM/bln atau Rp 550 ribu/kap/bln. Besaran ini jauh dari batas garis kemiskinan yang sekitar Rp 370 ribu/kap/bln.

“Di tengah upaya menurunkan jumlah masyarakat miskin, program ini akan mempunyai posisi penting mengingat bahwa program ini bertarget dalam waktu kurang dari setahun sudah mampu membalikkan status rumah tangga petani miskin di perdesaan menjadi rumah tangga sejahtera,” ungkap Kariyasa.

Mentan Andi Amran memberikan bantuan ternak kepada masyarakat

Kementan, menurut Kariyasa, memproyeksi bahwa pengembangan program BEKERJA berbasis Pertanian ini akan berdampak pada peningkatan ketersediaan pangan, peningkatan konsumsi pangan dan kualitas gizi keluarga, serta peningkatan ekonomi/pendapatan masyarakat agar terangkat menjadi masyarakat sejahtera. Tidak hanya itu, program ini juga pada saat yang sama juga akan berdampak terhadap membaiknya kondisi sosial masyarakat.

“Kami harapkan pengangguran menurun sehingga keresahan masyarakat juga berkurang karena program ini turut menyediakan lapangan kerja dan sumber pendapatan. Karena itu, secara tidak langsung, program BEKERJA ini dapat mengurangi laju jumlah masyarakat yang mencari pekerjaan ke kota (urbanisasi),” ujarnya.

Mentan Andi Amran menyerahkan bantuan ternak kepada masyarakat

Tim Pendamping Optimalkan Program BEKERJA

Keseriusan Kementan dalam menggarap program ini terlihat di berbagai wilayah penerima bantuan. Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, misalnya, sejak 24 Mei 2018 lalu telah mendapatkan bantuan program BEKERJA. Tapi keberlangsungan program BEKERJA di Lumajang tidak hanya berhenti di situ.

Sekretaris Dinas Pertanian Kab. Lumajang Suprijono mengungkapkan bahwa Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementan turut mengirim pakar untuk mendampingi pemerintah bantuan program BEKERJA.

“Saya ucapkan terima kasih kepada Kementan yang telah memberikan kepercayaan kepada Kabupaten Lumajang untuk merealisasikan program BEKERJA. Untuk saya mengimbau kepada seluruh jajaran Dinas Pertanian Kab. Lumajang untuk bekerja sungguh-sungguh dalam mengawal program pro rakyat ini,” ungkap Suprijono saat menerima tim pakar pendampingan program BEKERJA di Desa Kaliwungu, Kecamatan Tempeh, Lumajang pada Kamis (19/7) lalu.

Mentan Andi Amran memberikan bantuan secara simbolis ternak kepada masyarakat

Tak hanya Lumajang, Jawa Timur, Program BEKERJA juga sudah mulai berjalan di Kabupaten Pandeglang, Banten. Sebanyak 2.254 Rumah Tangga Miskin (RTM) yang tersebar di tiga kecamatan di Kabupaten Pandeglang mendapatkan bantuan bibit ayam lokal petelur berikut pakan ayam, vitamin dan obat.

Tiga kecamatan itu meliputi Kecamatan Saketi sebanyak 1.085 RTM, Kecamatan Koroncong sebanyak 397 RTM dan Kecamatan Cipeucang sebanyak 772 RTM. Masing-masing RTM menerima bantuan ayam sebanyak 50 ekor.

Saat menghadiri Rapat Koordinasi Program BEKERJA lingkup Kabupaten Pandeglang, di Pandeglang, Senin (16/7), Kepala Balai Inseminasi Buatan (BIB) Lembang, Tri Harsi menegaskan bahwa daftar penerima bantuan dibuat secara seksama.

Mentan Andi Amran memberikan bantuan bibit tanaman kepada masyarakat

Data penerima diambil dari Dinas Sosial yang selanjutnya diverifikasi oleh Ditjen Peternakan dan Kesehatan Hewan. Tri Harsi juga memastikan bahwa penerima bantuan akan mendapatkan pendampingan.

“Tidak hanya memberikan bantuan, masing-masing RTM akan diberikan penyuluhan selama 5 – 6 bulan setelahnya,” katanya.

Selain Jawa Timur dan Banten, Kementan akan menggencarkan pelaksanaan program BEKERJA di 8 provinsi lainnya yaitu Sumatera Utara, Jawa Tengah, Jawa Barat, Sumatera Selatan, Lampung, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, dan Nusa Tenggara Barat.