Kepanikan Mulai Reda, IHSG Jatuh Tak Terlalu Dalam

Ilustrasi IHSG (Foto: Dok Metrotvnews.com)

MONITOR, Jakarta – Indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI), Rabu (15/8), dibuka kembali melanjutkan pelemahan sebesar 10,52 poin seiring masih khawatirnya investor terhadap sentimen eksternal.

IHSG dibuka melemah 10,52 poin atau 0,18 persen menjadi 5.850,71, sedangkan indeks LQ45 bergerak turun 2,61 poin atau 0,28 persen menjadi 920,61.

Analis Senior CSA Research Institue Reza Priyambada mengatakan bahwa investor masih bereaksi negatif terhadap gejolak ekonomi Turki sehingga meredam selera investasi untuk pasar negara berkembang.

“Sebagian investor masih khawatir situasi di Turki dapat berdampak pada ‘emerging market’ di dunia termasuk Indonesia,” katanya

Kendati demikian, menurut dia, komitmen pemerintah untuk menjaga stabilitas ekonomi nasional akan meredam kekhawatiran investor dan kembali masuk ke pasar saham domestik. Apalagi, harga saham saat ini relatif rendah sehingga potensi untuk diakumulasi.

“Terbuka momentum bagi investor untuk mengakumulasi saham yang telah tertekan. Dengan kondisi ekonomi nasional yang tumbuh maka terbuka peluang bagi saham untuk kembali naik,” katanya.

Sementara itu, Kepala Riset Valbury Sekuritas, Alfiansyah, mengatakan tekanan global yang menjadi sentimen negatif diperkirakan mulai mereda pada perdagangan sehingga pelemahan IHSG tidak terlalu dalam.

“Kepanikan investor mulai surut dan dapat memberikan peluang bagi indeks di kawasan Asia, termasuk IHSG untuk bergerak ke area positif,” katanya.

Untuk bursa regional, di antaranya indeks Nikkei naik 278,29 poin (1,27 persen) ke 22.135,63, indeks Hang Seng melemah 124,47 poin (0,45 persen) ke 27.812,10, dan indeks Strait Times melemah 5,60 poin (0,17 persen) ke posisi 3.239,74.