Isu Perang Dagang Mereda, Rupiah Mulai Menggeliat

Ilustrasi

MONITOR, Jakarta – Rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Selasa pagi (28/8) menguat satu poin menjadi Rp14.594, dibandingkan sebelumnya di level Rp14.595 per dolar AS.

Analis Senior CSA Research Institue, Reza Priyambada mengatakan, berkurangnya kekhawatiran perang dagang antara Amerika Serikat dan para mitra dagangnya membuat laju dolar AS cenderung tertahan.

“Kali ini, kesepakatan dagang yang tercapai antara AS dan Meksiko direspons oleh baik pasar, sehingga mendorong minat pelaku pasar terhadap aset-aset negara berkembang,” katanya.

Di sisi lain, lanjut dia, pelaku pasar juga merespons pernyataan The Fed di akhir pekan lalu yang mengatakan akan adanya kenaikan bertahap suku bunga The Fed seiring membaiknya ekonomi AS.

“Adanya pernyataan tersebut mengurangi ketidakpastian akan rencana The Fed terhadap suku bunganya,” katanya.

Global Head of Currency Strategy & Market Research FXTM, Jameel Ahmad, mengatakan pidato Ketua The Fed Jerome Powell di Jackson Hole yang menyatakan laju pengetatan moneter tahun depan tidak akan sama seperti 2018, membuat adanya perbedaan konsensus di kalangan pelaku pasar.

“Sebagian pihak menafsirkan the Fed tidak memiliki alasan untuk mempercepat kenaikan suku bunga, tapi sebagian menilai akan ada kenaikan suku bunga bertahap yang menyiratkan pengetatan kebijakan moneter AS secara konsisten. Konsensus bervariasi ini mungkin membuat pergerakan sejumlah mata uang bervariasi,” katanya.