Tiga Kesepakatan KPAI terkait Kasus Pencabulan 9 Anak di Cengkareng

MONITOR, Jakarta – Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) sudah melakukan pertemuan dengan Kapolsek Cengkareng Kompol Agung Budi Laksono dan Sakti Peksos Kemensos RI terkait kasus pencabulan sembilan anak di Cengkareng, Jakarta Barat. Pertemuan tersebut digelar hari ini, Senin (28/8) di Mapolsek Cengkareng.

Dalam pertemuan ini turut hadir Ketua KPAI Susanto, Komisioner KPAI Bidang Hak Sipil dan Partisipasi Anak Jasra Putra dan Komisioner KPAI Bidang Trafficking dan Eksploitasi Ai Maryati Sholihah. Selain itu, hadir pula para korban dan orang tua korban.

Komisioner KPAI Jasra Putra mengatakan, ada beberapa kesepakatan yang dibangun dalam rangka memudahkan koordinasi penanganan kasus. "Pertama, penyidik sudah melakukan koordinasi dengan JPU untuk pelimpahan perkara sesegra mungkin dan meminta rekomendasi dari KPAI terkait saksi ahli," ujar Jasra dalam keterangannya, Senin (28/8).

Kedua, terkait korban, KPAI memastikan hak-hak korban bisa terpenuhi dengan baik, seperti pengobatan kesehatan, rehabilitasi dan pendampingan psikologis korban.

Ketiga, KPAI sudah bertemu dengan keluarga korban untuk bisa bekerjasama dalam pemenuhan hak-hak anak yang tentu membutuhkan waktu lama.

Jasra menambahkan, modus pelaku sama dengan kasus kekerasan seksual anak lainya, yakni dilakukan oleh lingkungan terdekat dengan cara melakukan bujukan dan imbalan makanan.

"Oleh sebab itu, diimbau kepada orang tua untuk aware terhadap lingkungan terdekat. Karena kita melihat kasus ini orang tua sibuk bekerja dan tidak mengetahui peristiwa ini," tutur Jasra.

Selanjutnya, Jasra berharap agar RT/RW mampu menciptakan lingkungan Ramah Anak sebagai ujung tombak perlindungan anak di masyarakat yang tercetus dalam slogan 'Jakarta Kota Layak Anak'.