Pertumbuhan Ekonomi tahun 2017 meleset dari Asumsi APBNP

MONITOR, Jakarta – Pertumbuhan Ekonomi Indonesia tahun 2017 diproyeksikan bakal meleset dari asumsi dalam Anggaran Penerimaan Belanja Negara Perubahan (APBNP). 

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan sampai akhir 2017 pertumbuhan ekonomi berada pada kisaran 5,05 persen atau dibawah asumsi dalam APBNP sebesar 5,2 persen.

Sri Mulyani menambahkan perkiraan angka realisasi tersebut sudah mempertimbangkan pencapaian ekonomi pada triwulan IV-2017 yang tumbuh pada kisaran 5,15 persen-5,17 persen.

"Triwulan empat mungkin lebih tinggi, mendekati 5,1 persen," ujar mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini.

Sri Mulyani menjelaskan seluruh komponen pertumbuhan ekonomi pada triwulan IV-2017 akan tumbuh positif dan memberikan kontribusi menjelang akhir tahun.

"Kita perkirakan dorongan investasi dan ekspor masih tinggi. Konsumsi masyarakat dan sebagian belanja pemerintah juga terkonsentrasi di triwulan empat," katanya.

Ia mengharapkan momentum perbaikan kinerja perekonomian pada akhir 2017 ini bisa menjadi bekal peningkatan kegiatan di 2018, terutama dari investasi maupun ekspor.

"Tahun depan, kita memperkirakan adanya momentum ekspor yang terjaga dan investasi yang meningkat dan tumbuh sepanjang tahun diatas enam atau tujuh persen," ujarnya.

Sebelumnya, pertumbuhan ekonomi pada triwulan III-2017 tercatat sebesar 5,06 persen, sehingga secara akumulatif pertumbuhan ekonomi masih berada dalam kisaran 5,03 persen.

Sementara itu, untuk pertumbuhan ekonomi pada 2018, pemerintah menetapkan asumsi dalam APBN sebesar 5,4 persen. (ANT)