Perang Dingin Bahrain-Qatar di KTT GCC

MONITOR, Kairo – Perang dingin menyelimuti negara-negara Teluk. Baru-baru ini Menteri Luar Negeri Bahrain Khalid bin Ahmed Al Khalifa menyatakan, Bahrain tidak akan menghadiri KTT Dewan Kerja Sama Teluk (GCC) apabila Qatar tidak mengubah pendiriannya.

"Jika Qatar menganggap saatnya memainkan waktu sampai KTT GCC mendatang, maka mereka keliru. Jika situasi tetap tak berubah maka kami tidak akan menghadiri KTT," ujarnya melalui akun Twitter, seperti diwartakan Reuters.

Selain itu, Khalid menyatakan langkah yang tepat dilakukan GCC adalah membekukan keanggotaan Qatar.

"Langkah yang tepat untuk melindungi GCC adalah membekukan keanggotaan Qatar di dewan ini. Jika tidak kita baik-baik saja dengan keluarnya mereka dari dewan ini," ujarnya lagi.

Perlu diketahui, negara Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab dan Mesir telah memutuskan hubungan diplomatik, transportasi dan perdagangan dengan Qatar.

Negara produsen utama gas alam cari ini dituduh oleh Saudi cs telah mendanai terorisme. Qatar membantah tudingan ini.