Muhammadiyah: Jangan Berspekulasi Dini soal Bom Surabaya

MONITOR, Jakarta – Pimpinan Pusat Muhammadiyah turut berbelasungkawa atas meninggalnya korban serangan bom di gereja di Surabaya, pada Minggu (13/5) pagi. Dalam keterangannya, Ketua Umum M Haedar Nasir menyatakan Muhammadiyah mengecam keras orang-orang yang melakukan penyerangan, apapun motif dan agamanya.

“Membunuh manusia yang tidak berdosa adalah perbuatan keji dan kafir karena melawan ajaran agama dan bertentangan dengan kemanusiaan,” ujar Haedar Nashir di Jakarta.

Terkait beruntunnya insiden teror dalam sepekan, ia pun mendesak aparatur keamanan untuk mengusut tuntas aktor, provokator, dan aktor intelektual di balik pengeboman. Ia menyarankan, aparatur keamanan hendaknya tidak terburu-buru menyampaikan pernyataan publik sebelum melakukan penelitian komprehensif sehingga tidak menimbulkan kesimpangsiuran.

“Masyarakat hendaknya tetap tenang dan tidak terprovokasi oleh berita-berita yang tidak dapat dipertanggung jawabkan yang disebarkan oleh pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab,” terang Haedar.

Selanjutnya, Muhammadiyah siap membantu dan bekerjasama dengan Pemerintah dan seluruh kekuatan bangsa untuk mencegah terorisme. Haedar menyatakan, masalah terorisme harus diselesaikan dengan pendekatan semesta dan partisipatif. Pemerintah dan aparatur keamanan tidak bisa dan tidak seharusnya bekerja sendiri.