KSPI Instruksikan Anggotanya Gelar Aksi Bela Palestina

MONITOR, Jakarta – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Said Iqbal, menginstruksikan anggotanya untuk mengikuti Aksi Bela Palestina, di Jakarta pada hari ini, Minggu (17/12).

"Aksi ini dilakukan menolak Yerussalem yang merupakan bagian wilayah kedaulatan Palestina sebagai Ibu kota Israel," ujar Said Iqbal

Said menilai, bahwa kemerdekaan adalah hak segala bangsa. Termasuk bangsa Palestina. Oleh karena itu, kaum buruh akan berdiri di garda depan untuk merawat perdamaian dan kemanusiaan.

"Khusus untuk buruh di Jabodetabek, Karawang, dan Purwakarta aksi akan dipusatkan di depan Kedubes Amerika Serikat dengan titik kumpul di Patung Kuda Indosat," kata Said Iqbal.

Sementara itu, di daerah-daerah lain, aksi akan dilakukan di depan kantor gubernur atau bupati/wali kota.

"Ini kita lakukan agar dunia tahu, bahwa bangsa Indonesia menolak segala bentuk penjajahan. Khususnya yang dilakukan Israel atas Palestina," lanjutnya.

Aksi ini adalah aksi damai dan tertib sesuai instruksi serikat buruh se dunia, International Trade Union Confederation (ITUC). ITUC beranggotakan 181 juta pekerja di 163 negara dan wilayah yang memiliki 340 afiliasi nasional.

Sebelumnya, Sekretaris Jenderal ITUC Sharan Burrow mengatakan, bahwa pengumuman Donald Trump yang mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel adalah tindakan yang memecah belah dan sembrono.

Bahkan sikap ini merusak upaya perdamaian antara Israel dan Palestina.

"Pengumuman Presiden Trump, yang secara sepihak mendefinisikan status tersebut, bukan hanya penghinaan terhadap orang-orang Palestina, terutama mereka yang tinggal di Yerusalem. Tetapi ini juga merusak upaya untuk mewujudkan perdamaian dan pembentukan solusi dua negara berdasarkan perbatasan tahun 1967 dan sesuai dengan Resolusi 242 Dewan Keamanan PBB 242 dan 338," kata Sharan Burrow.