Filipina Sukses Redam ISIS, Panglima TNI Ingatkan Indonesia Tetap Waspada

Monitor, Tarakan – Panglima TNI Jendral TNI Gatot Nurmantyo mengingatkan, apa yang dicapai Angkatan Bersenjata Filipina (AFP) dalam merdam teror ISIS di Marawi harus menjadi pemicu semangat bagi negara-negara tetangga untuk melakukan hal serupa.

"Ini warning agar kita juga siap jika suatu saat melakukan hal yang sama," kata Gatot saat peresmian Pusat Komando Maritim Indonesia di Mako Lantamal XIII Tarakan, Kalimantan Utara, Senin (19/6) seperti dilansir Antara.

Terlebih, lanjut Gatot, setelah runtuhnya pertahanan ISIS di Marawi ada kemungkinan mereka meninggalkan wilayah tersebut dengan menyamar sebagai pengungsi.

Untuk itu Panglima TNI ini meminta semua pihak mewaspadai hal itu, mengingat telah ada sel-sel tidur ISIS di 16 Provinsi Indonesia, demikian juga di Malaysia.

Dalam kesempatan tersebut, Panglima TNI juga mengapresiasi prestasi AFP atas ISIS di Marawi dan mengingatkan pentingnya kerjasama serta perjanjian Trilateral yang dilakukan Indonesia, Malaysia dan Filipina.

Menurutnya, perjanjian tersebut akan mempermudah pertukaran informasi antar ketiga negara. "Kecepatan dan ketepatan informasi diperlukan dalam menentukan langkah antisipasi sejak dini agar ISIS tidak masuk ke Indonesia," terangnya.