8 Jenazah Korban Gempa di Petobo Berhasil Dievakuasi

1000
alat berat yang dikerahkan untuk melakukan pencarian korban gempa

MONITOR, Palu – Sebanyak 8 jenazah berhasil dievakuasi Tim ESDM Siaga Bencana yang bertugas di wilayah Petobo. Jenazah tersebut di evakuasi dari reruntuhan rumah di kawasan Kelurahan Petobo, Palu Selatan.

Saripudin, salah satu petugas eskavator Tim ESDM Siaga Bencana mengatakan dari pukul 08.00 WITA timnya sudah memulai evakuasi hingga sore nanti pukul 17.00 WITA.

“Kami berusaha semampu kami, tadi ada beberapa jenazah yang kami evakuasi, akan kami lanjutkan lagi karena disinyalir masih banyak jenazah yang terkubur lumpur di area Petobo ini,” ujar Saripudin, Senin 8 Oktober 2018.

“Hari ini 13 alat berat kembali dikerahkan untuk membantu evakuasi di beberapa lokasi, termasuk 3 di Petobo (1 bulldozer) dan 2 di Balaroa. Kedua area tersebut merupakan area dengan jumlah korban terbesar,” ujar Andi Ari, Koordinator Tim ESDM Siaga Bencana ditemui di Posko ESDM di Jalan Muhammad Yamin, Palu.

Alat berat yang disiagakan oleh Tim Siaga Bencana ESDM sangat membantu upaya evakuasi korban, mengingat lokasi korban yang dievakuasi sulit dijangkau.

Kota Palu merupakan salah satu daerah yang terkena fenomena likuifaksi pada gempa dan tsunami Palu 28 September 2018 silam. Tak kurang 2.015 bangunan terdampak, 1.833 diantaranya mengalami kerusakan berat.

Untuk area Petobo, tercatat hingga hari ini 149 jenazah berhasil dievakuasi. “Pagi ini ada 8 jenazah sudah yang dievakuasi oleh tim gabungan (ESDM, BNPB, PU, Basarnas, dll),” ungkap Candra Kresna, Safety Officer ERT Area Petobo.